Cina tangkap seorang wanita etnis muslim kazakh

Dina Eganbayurt, seorang muslimah etnis Kazakh.
436

XINJIANG (Arrahmah.com) – Pihak berwenang Cina di wilayah barat laut Xinjiang telah mengirim seorang seniman etnis Kazakh yang terkenal ke sebuah kamp untuk “pendidikan ulang,” kantor berita RFA melaporkan.

Dina Eganbayurt, warga Prefektur Otonom Ili Kazakh Xinjiang dan lulusan Institut Seni Xinjiang, dijatuhi hukuman dalam pengadilan rahasia tiga tahun penjara, tanpa memberi tahu keluarganya tentang tuduhan terhadap dirinya, kata sumber di wilayah itu.

Serikzhan Bilash, pendiri Atajurt Kazakh Human Rights, sebuah organisasi di Kazakhstan yang membantu etnis Kazakh yang telah meninggalkan Xinjiang, mengatakan Eganbayurt adalah penduduk daerah Hefeng Ili.

“Dia dikirim ke kamp konsentrasi studi politik pada April 2018, dan saya dengar dia dijatuhi hukuman tiga tahun, tanpa alasan apa pun,” kata Bilash kepada RFA. “Dia adalah alumnus Xinjiang Arts Institute yang sangat berbakat.”

Dia mengatakan kesehatan mental Eganbayurt telah memburuk sejak penahanannya.

“Dia menjadi sakit parah di dalam kamp konsentrasi studi politik, dan orang-orang mengatakan dia telah kehilangan kontak dengan kenyataan,” kata Bilash. “Tapi kerabatnya tidak tahu penyakit apa yang dia miliki.”

Paman Eganbayurt mengatakan kepada RFA bahwa ia telah mencoba mengunjunginya beberapa kali di kamp, ​​tetapi tidak berhasil.

“Dia ditahan di Tarbaghatay, di daerah Hefeng,” katanya. “Tapi aku tidak tahu di mana.”

“[Ayahnya] belum bisa mengunjungi; ibunya juga mencoba,” kata pamannya. “Dia adalah etnis Muslim Kazakh.”

Penahanan massal di XUAR

Penahanan massal di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR) telah menarik perhatian signifikan dari komunitas internasional, di mana anggota parlemen telah menyerukan akses ke kamp dan mengusulkan sanksi terhadap pejabat dan entitas di Cina yang dianggap bertanggung jawab atas pelanggaran hak-hak etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya.

Sementara Beijing awalnya membantah keberadaan kamp pendidikan ulang, ketua pemerintah XUAR, Shohrat Zakir, mengklaim kepada kantor berita resmi Cina Xinhua pada Oktober bahwa fasilitas itu adalah alat yang efektif untuk melindungi negara dari terorisme dan memberikan pelatihan kejuruan untuk Uighur.

Tetapi pelaporan oleh Layanan Uighur RFA dan organisasi media lainnya telah menunjukkan bahwa mereka yang ditahan di kamp ditahan atas kehendak mereka, menjadi sasaran indoktrinasi politik dan perlakuan kasar di tangan para pengawas mereka, serta menjalani diet yang buruk dan kondisi yang tidak higienis di tempat yang sering penuh sesak. Suasananya lebih seperti penjara daripada sekolah apa pun, kata berbagai sumber.

Adrian Zenz, seorang dosen dalam metode penelitian sosial di Sekolah Kebudayaan dan Teologi Eropa yang berbasis di Jerman, mengatakan bahwa sekitar 1,1 juta orang telah atau telah ditahan di kamp-kamp – setara dengan 10 hingga 11 persen dari populasi Muslim dewasa di XUAR.

Pada bulan November 2018, Scott Busby, wakil asisten sekretaris di Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Tenaga Kerja di Departemen Luar Negeri AS, mengatakan ada “setidaknya 800.000 dan mungkin hingga beberapa juta” orang Uighur dan yang lainnya ditahan tanpa dakwaan, mengutip penilaian intelijen AS.

Mengutip laporan yang kredibel, anggota parlemen AS Marco Rubio dan Chris Smith, yang mengepalai Komisi Eksekutif-Kongres bipartisan di Cina, baru-baru ini menyebut situasi di XUAR “penahanan massal terbesar dari populasi minoritas di dunia saat ini.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.