Filipina bujuk Saudi beri izin penggunaan udara bagi penerbangan 'Israel'

425

MANILA (Arrahmah.com) – Filipina sedang berdiskusi dengan Arab Saudi tentang kemungkinan menggunakan wilayah udara Kerajaan untuk penerbangan langsung ke ‘Israel’, lansir MEMO pada Kamis (3/12/2019).

Badan Penerbangan Sipil Negara Asia Tenggara – sebuah badan pemerintah yang mengawasi transportasi udara Filipina – mengirim surat ke Arab Saudi pada bulan Oktober yang meminta izin untuk terbang melalui wilayah udaranya. Sampai saat ini, diskusi antara Filipina dan Arab Saudi tampaknya tidak menyertakan izin bagi pesawat ‘Israel’ untuk terbang langsung ke Filipina melalui wilayah udara Saudi.

Iklan

Jika izin diberikan, maskapai nasional Philippine Airlines dapat meluncurkan penerbangan langsung ke Bandara Ben Gurion ‘Israel’ dalam waktu enam bulan, presiden perusahaan Jaime Bautista mengatakan kemarin (2/10. Philippine Airlines kemudian akan menjadi maskapai kedua yang menerima izin untuk melintasi wilayah udara Saudi ketika terbang ke ‘Israel’, Times of Israel melaporkan.

Air India menjadi maskapai penerbangan lain yang diberi hak untuk melakukannya; pihaknya telah melakukan penerbangan langsung dari ibukota India, New Delhi ke Tel Aviv sejak Maret tahun lalu.

Seperti kebanyakan negara di kawasan ini, Saudi sebelumnya telah mempertahankan larangan total pada semua penerbangan dan penerbangan berlebih ke dan dari ‘Israel’ sejak 1948. Keputusan untuk memberikan izin Air India untuk terbang Maret lalu ditafsirkan sebagai tanda hubungan pemanasan antara kedua negara.

Sejak itu, upaya normalisasi ‘Israel’ telah meningkat secara dramatis, dengan tokoh-tokoh negara Zionis itu menghadiri pertemuan publik dengan para pejabat di Oman, UEA dan Bahrain.

Setelah pertemuannya dengan Sultan Qaboos Bin Said di bulan Oktober, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu membual bahwa Sultan telah memberikan izin kepada ‘Israel’ untuk menggunakan wilayah udara Oman.

“Karena itu, hanya satu hal kecil yang harus kita lakukan,” Netanyahu mengatakan kepada diplomat ‘Israel’ ketika dia menunjuk ke Arab Saudi pada peta. Tanpa izin serupa dari Kerajaan, janji Muscat akan tetap simbolis, karena negara-negara yang berbatasan dengan kesultanan ini dikabarkan tidak memiliki hubungan diplomatik dengan ‘Israel’.

Hubungan ‘Israel’-Filipina telah menjadi topik kontroversial, terutama mengingat komentar dan kebijakan domestik Presiden Filipina Rodrigo Duterte yang dipertanyakan. Pada bulan September muncul bahwa sebuah perusahaan ‘Israel’ bermaksud untuk berinvestasi sekitar $ 50 juta di sebuah pabrik senjata di republik tersebut pada tahun 2019. Perusahaan – Silver Shadow Advanced Security Systems Ltd (SSASS) – mengirim pejabat untuk menyelesaikan rencana pabrik perakitan yang dijadwalkan untuk mulai memproduksi bom api dan amunisi yang akan digunakan oleh tentara Filipina. Diperkirakan bahwa selama kunjungan Duterte ke ‘Israel’ pada bulan yang sama, lebih dari 20 perjanjian perdagangan senilai hampir $ 83 juta telah ditandatangani.

Amnesti Internasional mengecam keputusan ‘Israel’ untuk memasok senjata ke Filipina, menunjuk pada sejumlah pembunuhan di luar hukum yang terjadi di bawah dugaan “perang melawan narkoba” Duterte.

Direktur Program di Amnesti Internasional ‘Israel’, Molly Malakar, mengatakan bahwa senjata ‘Israel’ digunakan untuk melikuidasi lawan politik dan orang-orang miskin Duterte yang menggunakan narkoba: “Semakin banyak kebijakan ‘Israel’ di wilayah Palestina yang diduduki dikritik di forum internasional, semakin ia bekerja sama dengan penjahat rezim dalam rangka mencapai dukungan diplomatik. ”

Sekitar 25-30.000 orang Filipina tinggal di ‘Israel’ sebagai pekerja tamu, yang sebagian besar adalah pengasuh bagi kaum lanjut usia. Banyak yang tinggal di Tel Aviv selatan, meskipun mereka tidak diberi status kewarganegaraan atau penduduk. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya