Trump 'perintahkan' seluruh pasukan AS untuk berkemas dari Suriah

661

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat sedang mempertimbangkan penarikan pasukan dari Suriah, pejabat AS mengatakan pada Rabu (19/12/2018), sebagai bagian dari kebijakan banting setir AS di Timur Tengah.

Langkah ini dinilai akan memiliki konsekuensi geopolitik yang luar biasa dan menimbulkan kegamangan bagi pejuang Kurdi yang didukung AS di Suriah.

Iklan

AS dilaporkan telah mulai memberi tahu para mitra di wilayah timur laut tentang rencana mereka untuk segera menarik pasukan, pasca operasi panjang melawan Negara Islam.

“Pentagon memiliki perintah untuk memindahkan pasukan dari Suriah secepat mungkin,” kata seorang pejabat AS, menurut Wall Street Journal.

Departemen Luar Negeri AS mengevakuasi semua personelnya dari Suriah dalam 24 jam, kata seorang pejabat AS kepada Reuters.

Presiden AS Donald Trump pada Rabu (19/12) men-tweet: “Kami telah mengalahkan ISIS di Suriah, satu-satunya alasan saya berada di sana selama kepresidenan Trump.”

Sekitar 2.000 tentara AS telah bekerja bersama sejumlah kelompok di Suriah, terutama pasukan Kurdi, untuk mengalahkan Negara Islam di Suriah timur laut.

Langkah mengejutkan AS ini menyusul seruan pekan lalu antara Trump dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang mengancam akan melancarkan “serangan sesegera mungkin” pada daerah-daerah yang dikuasai Kurdi di Suriah utara.

Turki memandang YPG sebagai kelompok teroris karena hubungannya dengan pemberontakan Kurdi di wilayahnya, tetapi AS telah mengandalkan pasukan Kurdi untuk membantu mengalahkan kelompok Negara Islam.

Setelah percakapan mereka, Erdogan mengatakan bahwa dia telah menerima “jawaban positif” dari Presiden Donald Trump tentang situasi di timur laut Suriah.

Trump telah lama memperlihatkan sikap frustrasi tentang kehadiran Suriah yang terbuka, sementara pejabat militer dan negara bagian AS telah merangkul strategi menjaga pasukan di negara itu untuk mengalahkan kelompok-kelompok oposisi, termasuk IS, dan bertindak sebagai pencegah ambisi ekspansionis Iran.

Secara resmi, pasukan AS di Suriah hanya memiliki otoritas untuk mengalahkan IS dan memastikan kelompok tersebut tidak dapat melakukan reformasi.

Namun demikian, penasihat keamanan nasional Trump John Bolton mengatakan pada bulan September, bahwa pasukan AS akan tetap di Suriah sampai Iran menarik pasukannya.

Penarikan total pasukan AS di Suriah masih akan meninggalkan kehadiran militer besar di wilayah itu, termasuk lebih dari 5.000 tentara di negara tetangganya, Irak.

Sementara itu, utusan ‘Israel’ untuk PBB, Danny Danon, mengatakan negaranya akan menghormati keputusan AS tetapi akan terus bertindak melawan kehadiran Iran di Suriah yang dianggapnya mengancam.

Kehadiran AS di Suriah dipandang sebagai kunci untuk mendorong pengaruh Iran di negara itu dan di seluruh wilayah yang lebih luas. Milisi-milisi Teheran telah mendukung rezim Presiden Bashar Asad.

Senator Republik Lindsey Graham, sekutu Trump, mengatakan keputusan presiden itu tidak bijaksana.

“Presiden @realDonaldTrump benar ingin mengekang ekspansi Iran,” kata Graham di Twitter.

“Namun, penarikan pasukan kita di Suriah dengan sekuat tenaga akan mengurangi upaya itu dan menempatkan sekutu kita, Kurdi dalam bahaya,” tambahnya.

Charles Lister, seorang rekan senior di Institut Timur Tengah, menyebut keputusan itu “sangat picik dan naif.”

“Langkah ini akan terlihat seperti ‘penarikan,’ bukan ‘kemenangan,’ dan lebih banyak lagi bukti ketidakpastian berbahaya dari presiden AS,” ungkap Lister.

“Ini bukan hanya skenario mimpi untuk IS, tetapi juga untuk Rusia, Iran, dan rezim Asad, semuanya akan diuntungkan secara substansial dari penarikan AS.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah