Hari kedua gencatan senjata diwarnai ledakan di pelabuhan utama Yaman

Orang-orang berkumpul di lokasi serangan udara di kota pelabuhan Laut Merah Hudaidah, Yaman September, 2016. (Foto: MEMO)
236

SANA’A (Arrahmah.com) – Ledakan mengguncang kota Laut Merah Yaman di Hudaidah pada Rabu (19/12/2018) selama gencatan senjata yang dimediasi PBB, yang dimaksudkan untuk membuka jalan bagi negosiasi perdamaian untuk mengakhiri perang yang telah terjadi hampir empat tahun, menurut laporan Reuters.

Penduduk mengatakan enam ledakan rudal memecahkan ketenangan, tetapi tidak jelas siapa yang bertanggung jawab.

Perserikatan Bangsa-Bangsa menengahi perjanjian gencatan senjata sebagai bagian dari langkah-langkah membangun kepercayaan pada pembicaraan damai pekan lalu di Swedia untuk mencegah serangan skala penuh terhadap pelabuhan yang sangat penting bagi pasokan bantuan mendesak bagi jutaan orang yang menghadapi kelaparan.

Sebuah sumber dalam koalisi yang dipimpin Saudi mengatakan kepada Reuters bahwa jika pemantau internasional tidak dikerahkan di Hudaidah segera, kesepakatan itu bisa batal.

Kesepakatan gencatan senjata, yang hanya mencakup Hudaidah, akan melihat pemantau internasional ditempatkan di kota dan pelabuhan dengan semua angkatan bersenjata menarik keluar dalam 21 hari setelah gencatan senjata.

Kedua belah pihak juga menyetujui pertukaran tahanan. Seorang pejabat Palang Merah mengatakan di Jenewa pada hari Rabu bahwa mereka telah menukarkan daftar dari total 16.000 orang yang diyakini ditahan.

Hudaidah, pelabuhan utama yang digunakan untuk memberi makan 30 juta penduduk Yaman, telah menjadi fokus pertempuran tahun ini, menimbulkan kekhawatiran di luar negeri bahwa serangan skala besar dapat memotong pasokan ke hampir 16 juta orang yang menderita kelaparan parah.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.