Ya'alon akui 'Israel' bohong soal terowongan 'Hizbullah'

Pekerjaan penggalian dilakukan di kota Metula, "Israel" utara, sebagai bagian dari operasi militer "Israel", yang telah diluncurkan dengan klaim untuk "mengekspos dan menggagalkan" terowongan lintas-perbatasan yang diduga digali oleh "Hizbullah" di sepanjang perbatasan dengan Libanon, berlanjut di "Israel" pada 5 Desember 2018. (Foto: Mostafa Alkharouf - Anadolu Agency)
661

TEL AVIV (Arrahmah.com) – Mantan menteri pertahanan “Israel” Moshe Ya’alon mengakui pada Kamis (6/12/2018) bahwa para pejabat “Israel” selama bertahun-tahun berbohong tentang keberadaan dugaan terowongan “Hizbullah” di bawah perbatasan Libanon-“Israel”.

Berbicara kepada Radio Tentara “Israel”, Ya’alon mengatakan bahwa para pejabat “Israel” berbohong tentang terowongan selama bertahun-tahun sebelum mereka memutuskan untuk melakukan operasi untuk menghancurkan mereka awal pekan ini.

“Kami melakukannya untuk menyesatkan sisi lain,” kata Ya’alon kepada Radio Angkatan Darat. “Ada yang berlebihan dalam cara [operasi] tersebut dilakukan, dan saya harap itu tidak menyakiti kita,” tambahnya.

Mengenai komentar sebelumnya yang dia sampaikan pada tahun 2016 bahwa ada “tidak ada terowongan tunggal” di utara, Ya’alon berkata: “Komentar saya dua tahun lalu bahwa tidak ada terowongan di utara adalah kebohongan untuk menjaga keamanan negara.”

Namun, ia percaya bahwa ada yang melebih-lebihkan mengenai operasi yang sedang berlangsung.

Pernyataan Ya’alon dilaporkan secara luas oleh media “Israel”, tetapi dia bersikeras bahwa “tidak ada terowongan yang menjangkau warga di mana orang mengatakan bahwa mereka telah mendengar penggalian, atau ke rumah.”

“Israel” meluncurkan operasinya pada Selasa dini hari, mendeklarasikan kota Metulla – yang terletak di perbatasan “Israel”-Libanon tidak jauh dari Dataran Tinggi Golan yang diduduki – zona militer tertutup. Diperkirakan operasi itu bisa berlangsung selama beberapa pekan, dengan “Israel” mengklaim terowongan Metulla adalah salah satu dari banyak lorong bawah tanah serupa.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.