OKI tolak RUU negara-bangsa 'Israel'

Komite Perwakilan Tetap OKI mengadakan pertemuan di Jeddah pada Kamis, 6 Desember 2018, untuk membahas RUU kontroversial terbaru 'Israel'. (Foto: SPA)
314

JEDDAH (Arrahmah.com) – Sebuah komite di Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengecam dan menolak sebuah undang-undang ‘Israel’ yang kontroversial yang menyatakan negara itu sebagai negara Yahudi dalam pertemuan yang diadakan pada Rabu (5/12/2018).

Dijuluki “Hukum Dasar” atau undang-undang “negara-bangsa”, undang-undang tersebut dirancang untuk memastikan hak-hak Yahudi atas orang-orang minoritas, sebuah langkah yang secara luas dikecam dalam masyarakat internasional dan bahkan di antara anggota diaspora Yahudi. Pemerintah ‘Israel’ mengesahkan RUU itu dengan selisih tipis pada bulan Mei.

Komite Perwakilan Tetap di OKI, yang mengadakan pertemuan atas permintaan pemerintah Saudi, menyatakan kecaman keras terhadap bentuk diskriminasi ras terbaru ‘Israel’.

OKI menyatakan RUU terbaru batal karena bertentangan dengan prinsip dasar hukum internasional dan memperingatkan pelembagaan rasisme melalui agama.

“Menanamkan kolonialisme ‘Israel’ dalam hukum dan menjunjungnya sebagai nilai nasional hanyalah alat untuk menghapuskan identitas Arab dan bahasa Arab di antara warga Palestina yang tinggal di ‘Israel’,” bunyi pernyataan OKI. “RUU ini membenarkan pembersihan etnis dan menyangkal keberadaan, sejarah, identitas dan hak seluruh manusia.”

Anggota tetap komite membahas dampak dari RUU, yang bertujuan untuk memperkuat ideologi permukiman ‘Israel’ dan memperkuat kebijakan pendudukan, pada hak-hak politik dan sejarah rakyat Palestina.

“Undang-undang rasis yang dipraktikkan oleh ‘Israel’, kekuatan pendudukan, hanya akan melegitimasi ketidakadilan, agresi, dan pelanggaran, menjadikan hak-hak warga Palestina sebagai tanggung jawab kemanusiaan internasional yang lebih dari sebelumnya,” kata Yousef Al-Othaimeen, sekretaris jenderal OKI.

Dia mengatakan bahwa OKI akan melanjutkan upaya-upaya untuk mengekspos kebijakan rasis ‘Israel’ dan mendorong penuntutan terhadap pasukan pendudukan melalui ko-sponsor inisiatif internasional.

“Kami menegaskan kembali bahwa perdamaian yang adil dan abadi tidak dapat dicapai sampai ‘Israel’ mengakhiri pendudukan kolonialnya dan menghapuskan hukum rasis dan kebijakannya,” katanya.

Mahir Karaki, perwakilan permanen negara Palestina untuk OKI, menggemakan pandangan itu.

“Masyarakat internasional harus bertanggung jawab atas masalah ini,” katanya kepada Arab News.

“Kami juga menyerukan negara-negara anggota OKI untuk menggandakan upaya melawan rasisme ‘Israel’ melalui penolakan kategoris terhadap undang-undang ini dan melalui lobi organisasi internasional, parlemen, organisasi hak asasi manusia dan pengadilan internasional untuk mencegah penerapannya.”

Karaki menambahkan bahwa ‘Israel’ telah mengambil keuntungan penuh dari dukungan AS untuk pemerintah sayap kanan mereka.

Dalam beberapa bulan terakhir, AS telah mengirim kedutaannya ke Yerusalem, menutup kantor Organisasi Pembebasan Palestina di Washington DC dan menghentikan dukungan untuk Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA).

“Semua langkah ini bertujuan untuk memaksa para pemimpin Palestina dan rakyatnya untuk menerima narasi ‘Israel’, yang menyangkal hak warga Palestina untuk menentukan nasib sendiri,” kata Karaki.

“Kami berharap bahwa pemerintah AS akan mempertimbangkan kembali pendiriannya, karena sikap mereka merugikan proses perdamaian. Gedung Putih harus memainkan peran yang lebih proaktif menuju perdamaian.”

Dia menekankan dedikasi kepemimpinan Palestina untuk menyelesaikan konflik Palestina-‘Israel’ yang telah lama berlangsung.

Undang-undang negara yang disebut-sebut menyatakan “hak untuk melaksanakan penentuan nasib nasional ‘Israel'” dikhususkan untuk orang-orang Yahudi, menjadikan bahasa Ibrani sebagai bahasa resmi ‘Israel’ dan menurunkan bahasa Arab menjadi bahasa “berstatus khusus”.

RUU itu juga menyatakan pemukiman Yahudi sebagai nilai nasional dan mengatakan bahwa negara “akan bekerja untuk mendorong dan mempromosikan pembentukan serta pengembangannya.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.