CNN: Pesan WhatsApp Khashoggi bisa jadi kunci kasus pembunuhannya

Pesan WhatsApp Khashoggi bisa jadi kunci kasus pembunuhannya. (Foto: CNN)
562

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Lebih dari 400 pesan pribadi WhatsApp yang dikirim oleh Khashoggi tahun lalu kepada sesama warga Saudi di pengasingan mungkin menawarkan petunjuk baru bagi pembunuhan sang jurnalis pembangkang tersebut, menurut laporan CNN pada Senin (3/12/2018).

Dalam percakapannya dengan aktivis yang berbasis di Kanada, Omar Abdulaziz – yang diakses oleh CNN – Khashoggi menggambarkan Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman, yang juga dikenal sebagai MBS, sebagai “binatang buas” dan ‘Pac-man’ yang akan “melahap semua di jalannya, bahkan pendukungnya sendiri”.

Percakapan antara Jamal Khashoggi dan Omar Abdulaziz melalui Whatsapp yang dipublikasikan CNN. (Foto: Screenshot)

“Penangkapan tidak dapat dibenarkan dan tidak memberinya apa-apa [logika mengatakan], tetapi tirani tidak memiliki logika, tetapi dia mencintai kekuasaan, penindasan dan kebutuhan untuk memamerkannya. Dia seperti ‘Pac-Man’: semakin banyak korban yang dia makan, semakin banyak yang dia inginkan. Saya tidak akan terkejut bahwa penindasan akan menimpa siapapun bahkan mereka yang menyemangati dia, lalu yang lain dan yang lain dan seterusnya. Tuhan Maha Tahu,” tulis Khashoggi, menurut CNN.

Pesan-pesan yang dibagikan oleh Abdulaziz dengan CNN termasuk rekaman suara, foto dan video. Percakapan mengungkapkan keduanya merencanakan “gerakan pemuda online“, CNN melaporkan.

Abdulaziz yakin pesan antara dia dan Khashoggi dicegat oleh pemerintah Saudi pada bulan Agustus, dua bulan sebelum wartawan itu dibunuh di dalam konsulat kerajaan di Istanbul.

Abdulaziz mengatakan kepada CNN bahwa dia berencana untuk bergabung dengan gugatan terhadap perusahaan ‘Israel’ yang dilaporkan menemukan perangkat lunak untuk meretas ponselnya.

Dia mengatakan kepada penyiar AS bahwa peretasan telepon “memainkan peran utama dalam apa yang terjadi pada Jamal”.

“Rasa bersalah itu menyiksa saya,” katanya.

Omar Abdulaziz yakin otoritas Saudi menyadap pesan-pesan pribadi antara dia dan Jamal Khashoggi. (Foto: CNN)

Abdulaziz mulai berbicara menentang rezim Saudi saat masih menjadi mahasiswa di Kanada. Kritik tajam kebijakan pemerintahnya menarik perhatian negara Saudi, yang membatalkan beasiswa universitasnya. Kanada memberikan suaka kepadanya pada tahun 2014 dan membuatnya menjadi penduduk tetap tiga tahun kemudian.

Dalam percakapan yang hampir berlangsung setiap hari antara Oktober 2017 dan Agustus 2018, Khashoggi dan Abdulaziz menyusun rencana untuk membentuk pasukan elektronik untuk melibatkan pemuda Saudi kembali ke rumah dan menghilangkan prasangka propaganda negara di media sosial, memanfaatkan jumlah pengikut Khashoggi dan Abdulaziz yang berusia 27 tahun yang mencapai 340.000 di Twitter.

Serangan digital, dijuluki “lebah cyber,” telah muncul dari diskusi sebelumnya tentang menciptakan portal untuk mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia di tanah air mereka serta inisiatif untuk memproduksi film pendek untuk distribusi seluler.

“Kami tidak memiliki parlemen, kami hanya memiliki Twitter,” kata Abdulaziz, menambahkan bahwa Twitter juga merupakan senjata terkuat pemerintah Saudi. “Twitter adalah satu-satunya alat yang mereka gunakan untuk melawan dan menyebarkan desas-desus mereka. Kami telah diserang, kami telah dihina, kami telah diancam berkali-kali, dan kami memutuskan untuk melakukan sesuatu.”

Dalam salah satu percakapan, Mei tahun ini, Abdulaziz menulis kepada Khashoggi. “Saya mengirimimu beberapa gagasan tentang tentara elektronik. Melalui email.

“Laporan brilian,” jawab Khashoggi. “Saya akan berusaha mengumpulkan dukungan finansial. Kita harus melakukan sesuatu.”

Abdulaziz pertama kali berbicara secara terbuka tentang kontaknya dengan Khashoggi bulan lalu setelah para peneliti di Citizen Lab Universitas Toronto melaporkan ponselnya telah diretas oleh spyware kelas militer.

Menurut Bill Marczak, seorang peneliti di Citizen Lab, perangkat lunak itu adalah penemuan sebuah perusahaan Israel bernama NSO Group, dan dikerahkan atas perintah pemerintah Arab Saudi.

Marczak mengatakan setidaknya dua pembangkang Saudi lainnya telah ditargetkan dengan perangkat NSO: seorang aktivis bernama Yahya Assiri dan seorang anggota staf yang telah terlibat dalam pekerjaan Amnesti Internasional di Arab Saudi.

Danna Ingleton, seorang wakil direktur program Amnesti, mengatakan para ahli teknologinya mempelajari telepon anggota staf dan mengonfirmasikan bahwa pihaknya telah ditargetkan dengan spyware. Amnesti saat ini sedang menjajaki peluang potensial melawan NSO Group dan pekan lalu menulis surat kepada Kementerian Pertahanan ‘Israel’ yang meminta agar mereka mencabut lisensi ekspor NSO, Ingleton mengatakan.

Pada Minggu (2/12), pengacara Abdulaziz mengajukan gugatan di Tel Aviv, menuduh NSO melanggar hukum internasional dengan menjual perangkat lunaknya kepada rezim yang menindas, padahal NSO mengetahui produk mereka dapat digunakan untuk melanggar hak asasi manusia.

“NSO harus bertanggung jawab untuk melindungi kehidupan para pembangkang politik, jurnalis dan aktivis hak asasi manusia,” kata pengacara Alaa Mahajna yang bermarkas di Yerusalem, yang bertindak untuk Abdulaziz.

Gugatan lain diajukan di ‘Israel’ dan Siprus oleh warga di Meksiko dan Qatar.

Dalam sebuah pernyataan, NSO Group mengatakan teknologinya membantu pemerintah memerangi kejahatan, dan sepenuhnya diperiksa dan dilisensikan oleh pemerintah ‘Israel’.

“Produk kami memiliki rekam jejak panjang dalam membantu pemerintah mencegah pembom bunuh diri, menghentikan penguasa obat bius dan pedagang seks, dan membantu dengan aman mengembalikan korban penculikan,” kata pernyataan itu.

“Jika ada kecurigaan penyalahgunaan, kami menyelidikinya dan mengambil tindakan yang tepat, termasuk menangguhkan atau mengakhiri kontrak,” tambahnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.