Ratusan Mahasiswa dari 30 universitas di Inggris memprotes investasi di pendudukan "Israel"

Mahasiswa dari 30 universitas di Inggris mengambil tindakan di kampus mereka untuk memprotes keterlibatan institusi mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia "Israel" untuk menandai Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina pada 29 November 2018. [Foto: Ryan Ashcroft]
109

LONDON (Arrahmah.com) – Ratusan mahasiswa dari 30 universitas di Inggris memprotes keterlibatan institusi mereka dalam pelanggaran hak asasi manusia “Israel”  pada Kamis (29/11/2018).

Kampanye Solidaritas Palestina (PSC) menyerukan tindakan untuk menandai Hari Solidaritas Internasional dengan Rakyat Palestina sebagai bagian dari kampanye “Apartheid Off Campus”, yang berusaha menyoroti bagaimana kebijakan investasi dan kemitraan universitas diam-diam mendukung dan memungkinkan berlangsungnya “Israel” pelanggaran hukum internasional dan hak asasi manusia.

Aksi-aksi termasuk aksi unjuk rasa, pawai dan spanduk, serta berbagai aksi kreatif seperti pembangunan Dinding Pemisah dan pementasan dadu.

“Kami bergabung dengan ribuan siswa di Inggris mengambil tindakan hari ini karena kami percaya para siswa harus memiliki suara dalam investasi dan kemitraan yang dibuat oleh universitas mereka, dan kami tidak ingin tautan tersebut berkontribusi pada penindasan berkelanjutan terhadap rakyat Palestina,” Ketua KCL Action Palestine Society Zobia Shahid mengatakan.

“Di KCL, kami baru saja meluncurkan kampanye melawan tautan universitas dengan Technion yang telah membantu membuat mesin yang menghancurkan rumah-rumah Palestina. Kami tidak akan menerima ini terjadi atas nama kami, ”tambahnya.

Huda Ammori, petugas kampanye di PSC, mengatakan: “Meskipun kebanyakan lembaga memegang ‘kebijakan tanggung jawab sosial’ yang sering termasuk pembatasan investasi di perusahaan yang melakukan bisnis yang mengarah ke pelanggaran hak asasi manusia, universitas Inggris tetap sangat terlibat dengan kejahatan Israel terhadap warga Palestina. Dalam menghadapi kemunafikan terang-terangan oleh universitas-universitas di Inggris, para siswa melakukan pekerjaan penting yang memegang institusi mereka untuk mempertanggungjawabkan dan menuntut mereka hidup sesuai dengan kata-kata mereka.”

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.