Yahudi Amerika gugat Airbnb atas penghapusan daftar rumah pemukiman ilegal "Israel" Tepi Barat

Kantor Airbnb.
166

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Sekelompok orang Yahudi Amerika menggugat Airbnb Inc pada Rabu (28/11/2018) di pengadilan federal AS, menuduh perusahaan rental rumah tersebut melakukan diskriminasi agama atas keputusannya pekan lalu untuk menghapus daftar sekitar 200 rumah pemukiman ilegal “Israel” di Tepi Barat yang diduduki, lapor Reuters.

Ke-18 penggugat, termasuk keluarga dan individu “Israel”-Amerika yang mengatakan bahwa mereka memiliki atau ingin menyewa rumah-rumah yang terkena dampak, menuduh Airbnb “mereduksi” properti milik Yahudi sementara membiarkan Muslim dan Kristen menyewa rumah mereka.

Mereka mengatakan ini secara efektif membuat Airbnb memihak pada perselisihan mengenai Tepi Barat, di mana orang Palestina berharap untuk mendirikan negara merdeka dan yang diambil Israel pada tahun 1967, bersama dengan Yerusalem Timur.

“Kami tidak percaya gugatan ini akan berhasil di pengadilan, tetapi kami tahu bahwa orang-orang akan tidak setuju dengan keputusan kami dan menghargai perspektif mereka,” kata Airbnb dalam sebuah pernyataan.

Keluhan itu diajukan di pengadilan federal di Delaware, di mana Airbnb dimasukkan, dan yang menurut penggugat memiliki yurisdiksi atas dugaan pelanggaran hukum AS yang berbasis di San Francisco terhadap diskriminasi perumahan.

“Airbnb telah membuat keputusan berbasis agama dan kebangsaan tentang siapa yang dapat mendaftar,” Robert Tolchin, seorang pengacara untuk penggugat, mengatakan dalam sebuah wawancara. “Ini diputuskan di Amerika Serikat, ‘Kami tidak akan mendaftar untuk orang Yahudi di Tepi Barat.’ Itu harus menjadi akses yang sama untuk semua.”

Para penggugat mencari ganti rugi dan kerusakan yang tidak ditentukan, termasuk untuk pendapatan sewa yang hilang.

Gugatan terpisah yang menentang kebijakan Airbnb diajukan di pengadilan Yerusalem pada 22 November.

Kasus Delaware berbeda dengan mengklaim bahwa “Airbnb melanggar hak-hak orang Amerika, dan ini tidak dapat diperdebatkan di pengadilan “Israel” di bawah hukum “Israel”,” Nitsana Darshan-Leitner, pengacara lain untuk penggugat, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Sebagian besar kekuatan dunia percaya bahwa permukiman “Israel” di tanah Palestina yang diduduki melanggar hukum internasional.

Sekitar 500.000 warga “Israel” tinggal di permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem Timur.

Penghapusan daftar tersebut diumumkan pada 19 November dan hanya berlaku di Tepi Barat, di mana orang Palestina memiliki pemerintahan sendiri terbatas di bawah pendudukan militer “Israel”.

Sambil menyimpulkan bahwa “perusahaan tidak boleh mengambil untung di tanah di mana orang-orang mengungsi,” Airbnb mengatakan pihaknya “sangat menghormati” karena “banyak pandangan kuat” tentang apa yang harus dilakukan dengan lahan yang disengketakan.

Sementara itu, warga Palestina di Tepi Barat telah menyambut baik keputusan Airbnb.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.