Mesir akui "rugi besar" akibat blokade Qatar

921

KAIRO (Arrahmah.com) – Ketua EgyptAir, Ahmed Adel, mengumumkan “kerugian besar” setelah partisipasi negara dalam blokade Teluk, yang telah dikenakan pada Qatar.

“Penghentian penerbangan [EgyptAir] kami ke ibukota Qatar, Doha, telah menimbulkan kerugian besar pada perusahaan,” kata Adel dalam pertemuan dengan komite pariwisata dan penerbangan sipil parlemen Mesir.

Iklan

Dia menambahkan bahwa kejadian baru-baru ini di Suriah dan Libya telah “secara negatif” mempengaruhi penjualan tahunan maskapai nasional.

Adel tidak memberikan rincian tentang nilai kerugian.

Baca Juga

“Lebih dari 50 persen dari tarif tiket diperoleh oleh otoritas pajak negara,” kata presiden maskapai penerbangan nasional.

“Tidaklah adil membandingkan harga tiket EgyptAir dengan pesaing internasional lainnya, terutama mereka yang didukung oleh pemerintah mereka,” Adel menekankan.

Pada Juni 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir memutuskan hubungan dengan Qatar dan memberlakukan blokade di Doha dengan tuduhan “mendukung terorisme.” Qatar dengan keras menyangkal tuduhan tersebut. Banyak pemerintah internasional, termasuk Amerika Serikat, telah memperingatkan dampak blokade terhadap stabilitas kawasan.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah