Beijing akan balas jika AS berlakukan sanksi terhadap Cina terkait Xinjiang

China's ambassador to the United States Cui Tiankai responds to reporters questions during an interview with Reuters in Washington, U.S., November 6, 2018. REUTERS/Jim Bourg
400

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Cina akan memberi balasan setimpal jika AS menjatuhkan sanksi pada pejabat puncaknya di wilayah Xinjiang barat-jauh atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia, kata duta besar Cina untuk AS pada Reuters, Rabu (28/11/2018).

Duta Besar Cina, Cui Tiankai, membandingkan tindakan rezim Tiongkok di Xinjiang dengan pasukan AS yang memerangi Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS). Menurutnya, upaya pihak internasional terhadap Cina untuk memerangi ‘terorisme’ diimbasi dengan standar ganda.

“Bisakah Anda bayangkan [jika] beberapa pejabat Amerika yang bertanggung jawab atas perang melawan ISIS akan dijatuhi sanksi?” ujar Cui, menambahkan “jika tindakan seperti itu diambil, kita harus membalas”.

Cui tidak menjelaskan tindakan khusus yang mungkin diambil Cina.

Beijing telah menghadapi kecaman dari aktivis, akademisi, pemerintah asing dan PBB atas penahanan massal dan pengawasan ketat terhadap minoritas Uighur dan kelompok Muslim lainnya di Xinjiang.

Pada bulan Agustus, panel hak asasi manusia PBB mengatakan telah menerima banyak laporan yang dapat dipercaya bahwa satu juta atau lebih Muslim Uighur ditahan dalam “kamp interniran besar yang diselimuti rahasia”.

Para pejabat AS telah mengatakan administrasi Trump sedang mempertimbangkan sanksi yang menargetkan perusahaan dan pejabat terkait dengan tindakan keras Cina terhadap minoritas Muslim, termasuk Sekretaris Partai Xinjiang, Chen Quanguo, yang merupakan anggota pengambil kebijakan di Partai Komunis dan di tingkat atas kepemimpinan Cina.

Cui membandingkan tindakan AS yang dinilainya lebih brutal karena menggunakan rudal dan drone untuk membunuh ‘teroris’.

“Kami mencoba untuk mendidik kembali sebagian besar dari mereka, kami mencoba mengubahnya menjadi orang normal [yang] dapat kembali ke kehidupan normal”.

“Kami akan melihat apa yang akan terjadi. Kami akan melakukan semuanya secara proporsional,” katanya, menanggapi pertanyaan tentang bagaimana Tiongkok akan membalas sanksi AS yang mungkin terhadap Chen.

Komentar Cui merupakan tanggapan paling tegas terhadap ancaman AS terkait masalah ini.

Sanksi AS dapat dikenakan berdasarkan Global Magnitsky Act, undang-undang federal yang memungkinkan pemerintah AS untuk menargetkan pelanggar hak asasi manusia di seluruh dunia dengan membekukan aset, memberlakukan larangan perjalanan dan larangan terhadap warga Amerika untuk melakukan bisnis dengan mereka.

Pihak berwenang Cina menyangkal melakukan represi etnis atau agama di Xinjiang. Mereka mengatakan langkah-langkah keamanan ketat – disamakan oleh para kritikus dengan kondisi darurat militer, dengan pos pemeriksaan polisi, pusat penahanan, dan pengumpulan DNA massal – diperlukan untuk memerangi pengaruh kelompok ‘ekstremis’.

Sementara itu, pada briefing di Washington, Senin (26/11), seorang wanita Uighur, Mihrigul Tursun (29), mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengalami penyiksaan fisik dan psikologis, termasuk sengatan listrik saat diikat ke kursi, selama 10 bulan di tahanan di Xinjiang.

Membantah pemerintah Cina yang mengklaim bahwa fasilitas penahanan melayani tujuan kejuruan, dia mengatakan banyak dari wanita lain di selnya adalah “profesional yang terdidik, seperti guru dan dokter”.

Kedutaan Cina di Washington tidak segera menanggapi permintaan untuk mengomentari pernyataan Tursun.

Penilaian independen terhadap kondisi di Xinjiang hampir tidak mungkin karena pembatasan terhadap wartawan untuk pelaporan secara terbuka dari wilayah tersebut.

Kepala hak asasi manusia PBB, Michelle Bachelet, telah meminta Cina untuk mengizinkan pemantau di Xinjiang, tetapi Beijing telah menanggapi dengan mengatakan kepadanya untuk menghormati kedaulatan Tiongkok. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.