Trump: 'Laporan lengkap' Khashoggi akan dirilis dalam dua hari

262

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengatakan bahwa pemerintahannya akan merilis laporan lengkap tentang kematian wartawan Saudi, Jamal Khashoggi, dalam dua hari ke depan.

Trump mengatakan kepada wartawan pada Sabtu (17/11/2018) bahwa laporan itu akan mencakup informasi tentang “siapa pelakunya”.

Iklan

“Kami akan memiliki laporan yang sangat lengkap selama dua hari ke depan, mungkin Senin atau Selasa,” katanya.

Khashoggi dibunuh di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober setelah dia pergi ke sana untuk mendapatkan dokumen pernikahan, tetapi keberadaan jenazahnya masih belum diketahui.

Sementara itu, sehari sebelumnya (16/11), CIA telah menyimpulkan bahwa Pangeran Mahkota Saudi, Mohammad bin Salman, memerintahkan pembunuhan Khashoggi, seperti dilaporkan oleh sejumlah media Amerika.

Pejabat AS lainnya yang akrab dengan kasus tersebut telah memperingatkan bahwa sementara kemungkinan bahwa putra mahkota terlibat dalam kematian, pertanyaan tetap tentang peran apa yang dimainkannya, menurut kantor berita AP.

Arab Saudi telah berulang kali mengubah narasinya tentang pembunuhan tersebut, yang pertama mengingkari pengetahuan tentang keberadaan sang wartawan dan kemudian mengatakan dia terbunuh saat adu argumen menjadi baku hantam.

Pekan lalu, seorang jaksa Saudi mengumumkan bahwa Riyadh mengusahakan hukuman mati untuk lima orang yang terlibat dalam pembunuhan itu.

Shaalan al-Shaalan, wakil jaksa penuntut umum kerajaan, mengatakan pada konferensi pers di Riyadh bahwa tim beranggota 15 orang dibentuk untuk membawa Khashoggi ke Arab Saudi dari Istanbul “dengan cara persuasif”, tetapi bahwa lima orang memerintahkan pemberian obat dan pemotongan. Khashoggi kemudian dibunuh di dalam konsulat setelah tim “gagal membujuknya kembali”.

Al-Shaalan menambahkan bahwa Muhammad bin Salman, juga dikenal sebagai MBS, tidak terlibat dalam pembunuhan yang mengerikan tersebut.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada Sabtu (17/11) bahwa pemerintah “bertekad untuk menahan semua yang bertanggung jawab atas pembunuhan Jamal Khashoggi”.

“Laporan terbaru yang menunjukkan bahwa pemerintah AS telah membuat kesimpulan akhir tidak akurat. Masih ada banyak pertanyaan yang tidak terjawab sehubungan dengan pembunuhan Tuan Khashoggi.”

Pernyataan itu menambahkan: “Pemerintah AS telah mengambil tindakan tegas terhadap individu yang bertanggung jawab, penahanan visa dan sanksi.

Baca Juga

“Kami akan terus mengeksplorasi langkah-langkah tambahan untuk mengetahui siapa merencanakan, memimpin dan terkait dengan pembunuhan itu.”

“Dan, kami akan melakukan itu sambil mempertahankan hubungan strategis yang penting antara Amerika Serikat dan Arab Saudi.”

Pembunuhan Khashoggi, kolumnis Washington Post yang kritis terhadap kebijakan MBS di kerajaan, memicu kegemparan internasional yang telah memorak-porandakan hubungan selama beberapa dasawarsa antara Washington dan Riyadh.

Pejabat intelijen telah memberikan informasi kepada Trump tentang kematian selama berminggu-minggu dan dia mendapat pengarahan lagi melalui telepon pada Sabtu (17/11) oleh Direktur CIA Gina Haspel dan Sekretaris Negara Mike Pompeo saat ia terbang ke California.

Sekretaris pers Gedung Putih, Sarah Huckabee Sanders, tidak memberikan rincian tentang seruannya tetapi mengatakan presiden memiliki keyakinan terhadap CIA.

Sebelum pidatonya di Air Force One, Trump mengatakan kepada wartawan bahwa menuduh MBS memiliki keterlibatan adalah kesimpulan yang prematur.

“Kami harus mencari tahu apa yang harus mereka katakan,” tambahnya.

Pernyataan serupa juga dikumandangkan oleh penasehat keamanan nasional AS John Bolton, yang mengatakan awal pekan ini bahwa orang-orang yang telah mendengarkan rekaman audio dari pembunuhan itu tidak berpikir itu berimplikasi pada putra mahkota.

Sebelum meninggalkan perjalanannya, Trump juga mengatakan Arab Saudi adalah “sekutu yang benar-benar spektakuler dalam hal pekerjaan dan pembangunan ekonomi”.

“Saya harus mempertimbangkan banyak hal ketika memutuskan tindakan apa yang akan diambil terhadap kerajaan,” katanya.

Saat ini pemerintahan Trump hanya menjatuhkan sanksi kepada 17 pejabat Saudi atas peran mereka dalam pembunuhan Jamal Khashoggi, namun parlemen mendesak menghentikan kontrak penjualan senjata ke Arab Saudi atau hukuman berat lain sebagai tanggapan atas pembunuhan Khashoggi.

Sanksi dikenakan berdasarkan Undang-undang Magnitsky, yang menargetkan para pelaku pelanggaran hak asasi manusia yang serius.

Wakil Presiden AS Mike Pence mengatakan kepada wartawan yang bepergian bersamanya pada hari Sabtu untuk KTT APEC di Papua Nugini bahwa “pembunuhan Jamal Khashoggi adalah kekejaman”.

“Kasus itu juga merupakan penghinaan terhadap pers yang bebas dan independen, dan Amerika Serikat bertekad untuk menahan semua pihak yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut,” katanya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah