Sunday Express: Khashoggi nyaris ungkap penggunaan senjata kimia oleh Riyadh di Yaman

499

LONDON (Arrahmah.com) – Jurnalis yang dibunuh, Jamal Khashoggi, hendak mengungkapkan beberapa informasi mendetail tentang penggunaan senjata kimia Arab Saudi di Yaman dan Inggris telah mengetahui rencana terhadapnya beberapa minggu sebelum dia dibunuh di gedung Konsulat Saudi di Istanbul, tabloid Inggris mengklaim pada Minggu (28/10/2018).

Sunday Express juga mengatakan dalam laporannya berdasarkan sumber keamanan yang tidak disebutkan namanya bahwa “seorang anggota lingkaran kerajaan” memerintahkan penculikan Khashoggi.

Iklan

Mengklaim bahwa sumber intelijen Inggris berbicara kepada mereka selama akhir pekan, laporan tabloid yang ditulis oleh editor diplomatik Marco Giannangeli, mengatakan dinas intelijen Inggris “awalnya dibuat sadar bahwa ada sesuatu yang terjadi pada minggu pertama September, sekitar tiga minggu sebelum Khashoggi masuk ke konsulat pada 2 Oktober, meskipun butuh lebih banyak waktu sebelum rincian lain muncul”.

“Rincian ini termasuk perintah utama untuk menangkap Khashoggi dan membawanya kembali ke Arab Saudi untuk diinterogasi. Namun tampaknya ‘penanganan alternatif lain’ juga diizinkan jika ‘masalah membesar’,” kata sumber itu kepada tabloid berdasarkan informasi dari Kantor Pusat Komunikasi Pemerintah Inggris (GCHQ).

“Kami tahu perintah itu datang dari seorang anggota lingkaran kerajaan tetapi tidak memiliki informasi langsung untuk menghubungkan mereka dengan Putra Mahkota Mohammad bin Salman,” kata artikel itu mengutip sumber tersebut.

Artikel itu juga mengklaim bahwa sumber yang tidak disebutkan namanya menegaskan bahwa MI6 – Dinas Intelijen Rahasia Inggris – telah memperingatkan mitra Arab Saudi untuk membatalkan misi tersebut, tetapi permintaan ini diabaikan.

“Pada tanggal 1 Oktober kami menyadari gerakan sebuah kelompok, yang termasuk anggota Ri’asat Al-Istikhbarat Al-Amah / Direktorat Intelejen Umum (GID) ke Istanbul, dan cukup jelas apa tujuan mereka,” sumber intelijen tersebut mengatakan kepada tabloid tersebut.

Ketika ditanya mengapa MI6 tidak memperingatkan mitra intelijennya AS, sumber itu mengatakan “kami telah melakukan apa yang kami bisa”.

Setelah beberapa hari menyangkal ada pengetahuan tentang keberadaannya, para pejabat Saudi pekan lalu mengakui bahwa wartawan itu telah tewas di dalam Konsulat Saudi di Istanbul.

Senjata kimia di Yaman

Artikel yang diterbitkan Sunday Express juga mengklaim bahwa Khashoggi hendak mendapatkan “dokumen” yang membuktikan bahwa Arab Saudi telah menggunakan senjata kimia dalam perang proksi di Yaman, mengutip seorang teman Khashoggi yang tidak disebutkan namanya.

“Saya bertemu dengannya seminggu sebelum kematiannya,” kata teman Khashoggi, yang dikatakan oleh surat kabar itu sebagai seorang akademisi Timur Tengah yang ingin tetap anonim.

“Dia tidak ceria dan tampak khawatir,” katanya.

Dia berkata, “Ketika saya bertanya kepadanya (Khashoggi) mengapa dia khawatir, dia tidak benar-benar ingin membalas, tetapi akhirnya dia memberi tahu saya bahwa dia mendapatkan bukti Arab Saudi telah menggunakan senjata kimia.”

“Dia mengatakan dia berharap dia akan mendapatkan bukti dokumenter,” lanjutnya.

“Yang bisa saya katakan adalah bahwa hal berikutnya yang saya dengar, dia hilang.”

“Bulan lalu diklaim bahwa Arab Saudi telah menggunakan munisi fosfor putih yang disediakan AS melawan pasukan dan bahkan warga sipil di Yaman,” kata artikel itu.

“Meskipun peraturan menyatakan bahwa bahan kimia tersebut dapat digunakan untuk menyediakan smokescreens, jika digunakan secara ilegal, ia dapat membakar hingga tulang,” katanya.

Sunday Express juga mengutip seorang ahli perang kimia, Kolonel Hamish de Bretton-Gordon, yang mengatakan bahwa “tidak ada yang seefektif senjata kimia dalam membersihkan daerah perkotaan pasukan dan warga sipil – Assad telah menggunakan fosfor untuk alasan ini.”

“Jika Khashoggi memang, pada kenyataannya, memiliki bukti bahwa Arab Saudi sengaja menyalahgunakan fosfor untuk tujuan ini, itu akan sangat memalukan bagi rezim dan memberikan motif terdekat mengapa Riyadh menindaknya,” pungkasnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya