Mahattir: Uighur dibebaskan karena tidak bersalah

497

KUALA LUMPUR (Arrahmah.com) – Malaysia membebaskan 11 etnis Muslim Uighur yang melarikan diri ke negara Asia Tenggara tersebut dari penjara Thailand karena mereka tidak berbuat salah, Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan pada Senin (15/10/2018).

Cina – yang meminta ekstradisi mereka – mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya dengan “tegas” menentang keputusan Malaysia untuk membebaskan 11 warga Uighur dan mengirim mereka ke Turki.

Iklan

“Mereka tidak berbuat salah di negara ini, jadi mereka dibebaskan,” kata Mahathir dalam komentar singkat kepada wartawan di parlemen, yang pertama dari pemerintah Malaysia sejak pembebasan mereka.

Langkah Malaysia kemungkinan akan membebani hubungan mereka dengan Cina, yang telah menghadapi konflik sejak Mahathir memenangkan pemilihan pada Mei dan membatalkan lebih dari $ 20 miliar proyek yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan Cina.

Pengadilan Malaysia membebaskan Uighur atas dasar kemanusiaan, kata pengacara mereka.

Orang-orang itu ditahan dan didakwa karena secara ilegal memasuki Malaysia setelah melarikan diri dari penjara Thailand pada bulan November 2017.

Sejumlah badan kemanusiaan Barat berusaha menghalangi Malaysia mengirim orang-orang Uighur ke Cina, yang dituduh menganiaya minoritas Muslim.

Beijing menuduh Uighur sebagai “ekstrimis separatis” di yang merencanakan serangan terhadap mayoritas Han Cina di wilayah Xinjiang dan di tempat lain.

Cina telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, penyiksaan terhadap tahanan Uighur, dan kontrol ketat terhadap agama dan budaya mereka. Meski demikian, Beijing membantah melakukan kesalahan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengatakan sekitar satu juta Muslim di Xinjiang telah ditangkap dan ditahan di pusat-pusat “pendidikan ulang” – kamp-kamp yang diklaim sejumlah aktivis Uighur ditujukan untuk menggantikan identitas Uighur generasi berikutnya dengan identitas orang Tionghoa.

Selama bertahun-tahun, ratusan, mungkin ribuan, orang Uighur telah melarikan diri dari kejamnya rejim Tionghoa dengan melakukan perjalanan secara sembunyi-sembunyi melalui Asia Tenggara ke Turki. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah