Rusia: 'Israel' layak sepenuhnya disalahkan atas kecelakaan pesawat militer di Suriah

Juru bicara Kementerian Pertahanan Rusia, Mayor Jenderal Igor Konashenkov berbicara pada briefing di gedung Kementerian Pertahanan Rusia di Moskow, Rusia, Jumat, 4 Mei 2018. (Foto: AP / Alexander Zemlianichenko)
558

MOSKOW (Arrahmah.com) – Kementerian pertahanan Rusia pada Minggu (23/9/2018) merilis laporannya sendiri mengenai penembakan atas satu pesawat militer oleh Suriah hampir seminggu yang lalu, mengatakan kesalahan atas bencana itu “sepenuhnya dilakukan oleh kekuatan udara ‘Israel’.”

“Jet ‘Israel’ melihat Ilyushin Il-20 Rusia dan menggunakannya sebagai perisai terhadap rudal anti-pesawat Suriah, sementara mereka melakukan manuver di wilayah itu,” kata jaringan RT yang dikelola negara mengutip juru bicara kementerian, Mayor Jenderal Igor Konashenkov.

Laporan Moskow menuduh bahwa pilot Israel – yang melakukan serangan udara pada target di Suriah – tahu pesawat Rusia akan menjadi target dari apa yang digambarkan Israel sebagai “mengamuk” api anti-pesawat Suriah.

Lima belas anggota awak dan prajurit tewas ketika pesawat itu ditembak dan jatuh ke Laut Tengah Senin lalu, yang memicu krisis diplomatik antara kedua negara yang sama-sama aktif di kawasan udara Suriah.

“Kepemimpinan militer ‘Israel’ tidak menghargai tingkat hubungan dengan Rusia, atau tidak memiliki kendali atas perintah individu atau perwira komandan yang mengerti bahwa tindakan mereka akan mengarah pada tragedi,” kata Konashenkov seperti dikutip wartawan.

Dia juga mengeluh bahwa ‘Israel’ memberikan pemberitahuan yang minim dalam satu menit tentang penyerangan melalui hotline de-confliction kedua negara dan menggambarkan sasaran hanya sebagai “fasilitas industri di Suriah utara.”

Dalam sebuah pengarahan untuk mengungkap laporan tersebut, Konashenkov juga melaporkan bahwa dari sekitar 200 serangan udara yang telah dilakukan di Suriah, ‘Israel’ hanya memberi tahu Rusia pada 25 kesempatan.

“Ini adalah tanggapan yang sangat tidak tahu berterima kasih kepada semua yang telah dilakukan oleh Federasi Rusia untuk ‘Israel’,” katanya seperti dikutip oleh RT.

Publikasi laporan itu datang hanya satu jam setelah Menteri Pertahanan ‘Israel’ Avigdor Liberman mengatakan situasi telah diselesaikan dan ‘Israel’ akan terus bertindak bebas atas Suriah.

“Konflik ini terkendali, kami melakukan dialog sepanjang waktu,” kata Liberman kepada radio publik, menambahkan bahwa “kami pasti berpikir bahwa ada yang berlebihan di sini, baik di media maupun di retorika.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.