Berita Dunia Islam Terdepan

ICC membuka penyelidikan awal terhadap kejahatan di Myanmar

215

Support Us

DENHAAG (Arrahmah.com) – Pengadilan Kejahatan Internasional (ICC) pada Selasa (18/9/2018) meluncurkan penyelidikan awal kejahatan yang dilakukan oleh Myanmar terhadap orang-orang Rohingya.

Dalam pernyataan tertulis, Jaksa Penuntut ICC Fatou Bensouda mengatakan: “Saya telah memutuskan untuk melanjutkan ke tahap berikutnya dari proses pemeriksaan awal dan untuk melakukan pemeriksaan awal penuh tentang situasi yang dihadapi.”

Bensouda mencatat bahwa kantornya telah menerima sejumlah komunikasi dan laporan yang menuduh tindakan kriminal ini sejak akhir tahun 2017.

Pemeriksaan pendahuluan akan dilakukan terhadap pemindahan paksa orang-orang Rohingya, termasuk perampasan hak-hak fundamental mereka serta pembunuhan, kekerasan seksual, penghilangan paksa, penghancuran dan penjarahan, tambah jaksa.

“Pemeriksaan pendahuluan bukan investigasi tetapi proses pemeriksaan informasi yang tersedia untuk mencapai penentuan sepenuhnya informasi tentang apakah ada dasar yang masuk akal untuk melanjutkan penyelidikan sesuai dengan kriteria yang ditetapkan oleh Statuta Roma (perjanjian untuk mengadili tindak kejahatan kemanusiaan dan memutus rantai kekebalan hukum, Red.),” katanya.

Kantornya akan mengevaluasi apakah kejahatan seperti penganiayaan dan tindakan tidak manusiawi lainnya dapat diterapkan pada situasi yang dihadapi.

Dia menambahkan: “Myanmar bukan state party di ICC,tidak seperti Bangladesh. Pengadilan dapat karenanya melaksanakan yurisdiksi atas perilaku sejauh itu sebagian terjadi di wilayah Bangladesh.”

Awal bulan ini, pengadilan memutuskan bahwa mereka memiliki yurisdiksi untuk menyelidiki kejahatan terhadap Muslim Rohingya di negara Rakhine Myanmar.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh pasukan negara Myanmar, menurut laporan Badan Pembangunan Internasional Ontario (OIDA).

Lebih dari 34.000 orang Rohingya juga dilempar ke dalam api, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan OIDA, berjudul “Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terkira.”

Sekitar 18.000 wanita dan gadis Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar, dan lebih dari 115.000 rumah Rohingya dibakar dan 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.

Menurut Amnesti Internasional, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, sebagian besar anak-anak dan perempuan, melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan keras terhadap komunitas Muslim minoritas pada bulan Agustus 2017.

Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai orang-orang yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat karena puluhan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

PBB telah mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, dan penghilangan yang dilakukan oleh pasukan negara Myanmar. Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran tersebut mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah