"Israel" hancurkan desa baru Palestina, Wadi Al-Ahmar

Pasukan pendudukan zionis "Israel" menghancurkan rumah di desa Wadi Al-Ahmar pada 13 September 2018. (Foto: Yassine Gaidi/Anadolu Agency)
185

YERUSALEM (Arrahmah.com) – Tentara penjajah “Israel” melakukan serangan pukul 5 dini hari di desa Khan Al-Ahmar, Palestina, dan menghancurkan lima bangunan baru yang dibangun di dekatnya, juga menyita peralatan dan bahan bangunan.

Khan Al-Ahmar, di pusat Yerusalem, pusat Tepi Barat, berada di bawah ancaman pembongkaran setelah pertempuran selama satu dekade untuk menyelamatkan rumah dan tanah dari 180 penduduknya.

Empat hari yang lalu, sekitar seratus aktivis membangun bangunan baru, beberapa meter dari Khan Al-Ahmar, menamai situs baru itu Wadi Al-Ahmar dan menancapkan bendera Palestina di atasnya. Para penduduk desa berharap bisa pindah ke Wadi Al-Ahmar.

Pada 5 September, Pengadilan Tinggi “Israel” menolak permohonan yang diajukan atas nama penduduk Khan al-Ahmar yang meminta agar “Israel” menghentikan rencana mereka untuk menghancurkan desa dan secara paksa mengusir warga, mengatakan bahwa perintah mencegah pembongkaran akan jatuh dalam waktu tujuh hari.

Implikasi dari pembongkaran sangat signifikan. Dengan menghancurkan Khan Al-Ahmar, “Israel” akan secara efektif memutus Yerusalem Timur dari sisa Tepi Barat.

Penduduk desa, Al-Jahhalin Badui, pertama kali diungsikan oleh “Israel” dari gurun Naqab (Negev) pada awal 1950-an, dan telah mengalami tindakan rasis dan pemukiman kembali sejak itu.

Salah satu dari hampir 50 desa di Tepi Barat yang terancam pemindahan paksa, Khan Al-Ahmar telah menjadi sasaran serangan yang sering dilakukan oleh para pemukim dari pemukiman sekitar yang dibangun secara tidak sah oleh “Israel”, termasuk Kfar Adumin, Ma’ale Adumim, Alon dan Nofei Prat.

Sekitar 600.000 warga “Israel” tinggal di lebih dari 250 permukiman dan pos-pos di Tepi Barat dan Yerusalem Timur. Semua pemukiman “Israel” di wilayah Palestina yang diduduki dianggap melanggar hukum di bawah hukum internasional, dan mungkin merupakan kejahatan perang.

Sementara itu, otoritas “Israel” menolak sebagian besar aplikasi Palestina untuk izin bangunan yang diperlukan di Area C yang dikendalikan “Israel”, yang menyumbang sekitar 60 persen dari Tepi Barat, memaksa Palestina untuk membangun rumah dan infrastruktur penting lainnya tanpa izin dan hidup di bawah ancaman pembongkaran . Menurut B’Tselem, “Israel” menghancurkan setidaknya 1.342 unit perumahan Palestina di Tepi Barat antara 2006 dan 30 Juni 2018, menggusur 6.024 orang termasuk setidaknya 3.040 anak-anak.

Awal pekan ini, lima pemerintah Eropa termasuk Inggris, Perancis, Jerman, Italia, dan Spanyol bergabung dengan Perwakilan Tinggi UE, Federica Mogherini akan menyerukan kepada “Israel” agar tidak menghancurkan Khan Al-Ahmar.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.