Intelijen Turki tangkap tersangka pemboman di Turki

Bom mobil kembar mengguncang kota perbatasan selatan Reyhanli, Turki. (Foto: Twitter)
652

ANKARA (Arrahmah.com) – Seorang pria telah mengakui koordinasi serangan teror 2013 di Turki yang merenggut nyawa 53 orang setelah ditangkap oleh intelijen Turki pada Rabu (12/9/2018).

Anadolu Agency melaporkan bahwa Yusuf Nazik (34) selama interogasi mengaku menerima perintah dari intelijen Suriah untuk merencanakan serangan di Turki dan mengatur transportasi bahan peledak ke negara itu.

Pada 11 Mei 2013, bom mobil kembar mengguncang kota perbatasan selatan Reyhanli, menyebabkan puluhan korban. Pada saat itu, Turki menuduh kelompok ekstrim kiri ekstrim yang setia kepada Presiden Suriah Bashar Asad melakukan serangan; Damaskus membantah keterlibatan apa pun. Insiden itu diyakini sebagai pembalasan di pihak rezim untuk dukungan Turki bagi faksi revolusioner di Suriah.

Nazik ditangkap di kota pantai Latakia oleh anggota Badan Intelijen Nasional Turki (MIT) dan dipulangkan ke Turki dengan dukungan pasukan bersenjata Turki, kata seorang pejabat keamanan.

Nazik juga dilaporkan memberikan informasi rinci tentang Mihrac Ural, tersangka lain yang diyakini Turki juga terlibat. Delapan orang lain yang dicurigai berada di balik serangan itu masih buron.

Dalam sebuah video yang disiarkan di televisi negara, Nazik dapat terlihat berdiri di samping bendera Turki dan berkata: “Saya tidak dapat melarikan diri dari negara Turki.”

Dia juga memperingatkan pemerintah Suriah bahwa Turki akan “membuat Anda membayar pada akhirnya”. Belum ada tanggapan segera dari pejabat Suriah.

Ketegangan antara Turki dan rezim Suriah tetap memanas di atas konflik Suriah, dengan Turki mendukung beberapa kelompok oposisi dan mempertahankan kehadiran militer di utara negara itu, melakukan operasi terhadap kelompok milisi Kurdi.

Rezim Suriah menganggap semua kehadiran asing di wilayahnya merupakan pendudukan ilegal dan telah berulang kali menyerukan kekuatan eksternal yang tidak setia kepada pemerintah untuk meninggalkan negara itu.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.