Demi hindari korban sipil, PBB membagikan lokasi rumah sakit dan sekolah Idlib pada pihak bertikai di Suriah

Anak-anak Suriah setelah tiba di sebuah kamp pengungsi di Idlib. (Foto: Reuters)
338

JENEWA (Arrahmah.com) – Pejabat PBB telah memberi tahu Rusia, Turki, dan AS tentang koordinat GPS dari 235 sekolah, rumah sakit dan situs sipil lainnya di provinsi Idlib, Suriah, dengan harapan langkah itu akan membantu melindungi warga sipil dari serangan.

“Kami membagi koordinat ini sehingga tidak ada keraguan bahwa rumah sakit adalah rumah sakit,” Panos Moumtzis, koordinator kemanusiaan regional PBB untuk krisis Suriah, mengatakan kepada sebuah pengarahan.

“Kami ingin melihat warga sipil tidak menjadi target, rumah sakit tidak dibom, orang-orang tidak mengungsi.”

Diperkirakan 2,9 juta orang tinggal di Idlib, benteng pertahanan besar terakhir dari pihak oposisi. Rezim Suriah dan pesawat tempur Rusia memulai serangan udara pekan lalu dalam kemungkinan dimulainya serangan skala penuh.

Empat rumah sakit di Hama dan Idlib telah terkena serangan udara dalam seminggu terakhir, yang merupakan “serangan serius” yang melanggar hukum internasional, kata Moumtzis.

“Rumah sakit adalah rumah sakit dan harus dihormati oleh semua pihak di lapangan.”

Moumtzis meminta semua pihak yang bertikai untuk memastikan bahwa warga sipil di Idlib dapat bergerak bebas ke segala arah untuk melarikan diri dari pertempuran atau pemboman, dan bagi pekerja bantuan untuk memiliki akses mencapai mereka. Dia mengutip seorang pejabat Rusia yang mengatakan kepada pertemuan satuan tugas kemanusiaan di Jenewa pada Kamis (13/9) bahwa “setiap upaya untuk menemukan solusi damai untuk masalah ini sedang dibuat.”

PBB bekerja 24/7 untuk memastikan pengiriman tempat penampungan, makanan dan bantuan lainnya. jika, seperti yang ditakuti, ratusan ribu orang melarikan diri, katanya.

“Tidak mungkin saya mengatakan kami siap. Yang penting adalah kami berusaha maksimal untuk memastikan tingkat kesiapan,” kata Moumtzis.

“Sementara kami mengharapkan yang terbaik, kami juga persiapkan untuk yang terburuk.”

Diperkirakan 38.300 orang telah meninggalkan Idlib bulan ini, angka PBB menunjukkan.

Setidaknya 33 orang telah tewas dan 67 orang terluka dalam pemboman udara dan darat, menurut data PBB 4 hingga 9 September.

Moumtzis mengatakan dia akan pergi ke Turki untuk melakukan pembicaraan dengan pejabat pemerintah dan untuk mengawasi persiapan pengiriman lebih banyak bantuan lintas perbatasan ke Idlib, di mana PBB menyediakan pasokan untuk 2 juta orang.

Turki mengatakan pihaknya bekerja dengan Rusia dan Iran untuk menstabilkan wilayah Idlib, menunjukkan upaya terus untuk menghindari serangan di daerah itu.

Idlib adalah bagian dari busur wilayah di perbatasan Turki. Turki telah memperkuat 12 pos pengamatan militer di kawasan itu, dan meningkatkan pengiriman senjata pada para pejuang oposisi.

Namun Menteri Pertahanan Turki Hulusi Akar, dalam komentarnya pada Rabu malam (12/9), mengindikasikan bahwa ada kontak lanjutan dengan Rusia dan Iran untuk solusi diplomatik.

“Kami bekerja secara intensif dengan Rusia, Iran, dan sekutu kami untuk perdamaian dan stabilitas di wilayah itu dan untuk mencegah terjadinya tragedi kemanusiaan,” katanya seperti dikutip oleh kantor berita Anadolu, Kamis (13/9).

Presiden Turki Tayyip Erdogan bertemu dengan para pemimpin Iran dan Rusia pekan lalu di Teheran, tetapi gagal memenangkan gencatan senjata.

Sudah menampung 3,5 juta warga Suriah, Turki mengatakan tidak dapat menerima lebih banyak dan telah menuduh Barat meninggalkannya konsekuensi penaklukan Asad atas Suriah.

PBB mengatakan pihaknya sedang bersiap untuk memberi bantuan kepada 900.000 orang yang diperkirakan melarikan diri dari gelombang perseteruan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.