Berita Dunia Islam Terdepan

Saudi-UAE akui serangan terhadap bis sekolah "tidak bisa dibenarkan"

348

Support Us

SANA’A (Arrahmah.com) – Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) mengakui bahwa pemboman sebuah bis sekolah di Yaman bulan lalu – yang menewaskan 51 orang, termasuk 40 anak – “tidak bisa dibenarkan”.

Penyelidikan oleh koalisi yang bertempur dengan pemberontak Houtsi Yaman berakhir pada Sabtu (1/9/2018) bahwa “kesalahan” telah dibuat dalam serangan udara yang dilancarkan pada 9 Agustus di provinsi Saada.

Pada hari tersebut, juru bicara koalisi Kolonel Turki al-Malki telah membela serangan udara yang mereka lakukan, mengatakan pasukannya memukul “target militer yang sah”, termasuk “operator dan perencana”.

Namun badan investigasi aliansi militer, Tim Penilai Insiden Bersama (JIAT), mengatakan bahwa orang-orang di belakangnya harus bertanggung jawab.

“Tim Gabungan … berpendapat bahwa pasukan koalisi harus melakukan tindakan hukum untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab atas kesalahan yang menyebabkan kerusakan mematikan di daerah tersebut,” Mansour Ahmed al-Mansour, penasihat hukum untuk JIAT, mengatakan kepada wartawan. di ibukota Saudi, Riyadh.

Reporter Al Jazeera Alan Fisher, yang melaporkan dari negara tetangganya, Djibouti, mengatakan pernyataan itu menandai “perubahan arah yang luar biasa” setelah pernyataan awal koalisi bahwa ini adalah operasi militer yang sah.”

“Tetapi jika Anda melihat kata-kata yang sebenarnya … mereka tidak mengatakan bahwa ada masalah dengan membunuh anak-anak.”

“Apa yang mereka katakan adalah bahwa serangan ini seharusnya tidak terjadi ketika itu terjadi karena mereka menargetkan para pemimpin Houtsi, dan mereka mengatakan … Agen intelijen mereka menunjuk ke arah itu tetapi para pemimpin Houtsi pada tahap itu tidak menghadirkan ancaman bagi pasukan koalisi yang dipimpin Saudi dan karenanya operasi itu seharusnya tidak terjadi,” tambah Fisher.

Penyidikan datang setelah serangan udara memicu kecaman internasional dan menyerukan penyelidikan independen dari Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres.

Geert Cappelaere, direktur regional UNICEF di Timur Tengah dan Afrika Utara, tweeted pada saat itu: “JANGAN LAGI ADA ALASAN!!”

Berita Terkait

“Apakah dunia benar-benar membutuhkan lebih banyak nyawa anak-anak yang tak berdosa untuk menghentikan perang kejam di Yaman?” dia berkata.

Menyusul serangan itu, masing-masing anggota Kongres di Amerika Serikat juga meminta tentara negara mereka untuk memperjelas perannya dalam perang dan menyelidiki apakah dukungan untuk serangan udara dapat membuat personil militer AS “bertanggung jawab di bawah kejahatan perang”.

AS telah menjadi pemasok peralatan militer terbesar ke Riyadh, dengan lebih dari $ 90 miliar penjualan tercatat antara 2010 dan 2015.

Pengakuan Saudi-UEA pada Sabtu (1/9) datang seminggu setelah Human Rights Watch menuduh pasangan itu mencapai “kesimpulan yang meragukan” dalam analisis serangan pasca-udara dan gagal menyelidiki dengan benar dugaan kejahatan perang.

Dalam laporan setebal 90 halaman, kelompok HAM mengecam JIAT karena “membebaskan anggota koalisi dari tanggung jawab hukum dalam sebagian besar serangan”.

Secara terpisah, PBB mengatakan pekan ini bahwa semua pihak dalam konflik berdarah di Yaman mungkin telah melakukan kejahatan perang yang melibatkan serangan udara mematikan, kekerasan seksual, dan perekrutan tentara anak-anak.

Arab Saudi, bersama dengan Uni Emirat Arab, telah membom Yaman sejak Maret 2015 setelah Houtsi menyapu seluruh negeri, termasuk Sana’a. Tujuan koalisi ini adalah untuk mengembalikan pemerintahan Presiden Abd-Rabbu Mansour Hadi ke tampuk kekuasaan.

Dari 16.000 serangan yang mereka luncurkan sejak awal konflik, hanya segelintir yang telah diselidiki, meskipun hampir sepertiga dari semua bom menghantam sasaran sipil.

Tahun lalu, PBB memasukkan daftar hitam aliansi Saudi-UEA karena menyebabkan sebagian kematian anak-anak yang dilaporkan dan cedera di Yaman.

Badan global telah menggambarkan situasi di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Ia juga mengatakan bahwa sedikitnya 10.000 orang telah tewas sejak awal konflik. Namun, analis mengatakan jumlah korban tewas kemungkinan lebih tinggi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.