Berita Dunia Islam Terdepan

Dinilai berkhianat, Pentagon batalkan $ 300 juta bantuan ke Pakistan

479

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Militer AS telah membuat keputusan akhir untuk membatalkan bantuan senilai $ 300 juta ke Pakistan, Pentagon mengatakan, mengutip kegagalan yang dirasakan Islamabad untuk mengambil tindakan tegas terhadap kelompok-kelompok bersenjata di negara itu.

Dana Dukungan Koalisi adalah bagian dari penangguhan dalam bantuan ke Pakistan yang diumumkan oleh Presiden Donald Trump pada awal tahun, ketika dia menuduh Pakistan melakukan “kebohongan dan penipuan” setelah menerima bantuan tersebut.

Administrasi Trump mengatakan Islamabad memberikan tempat yang aman bagi para pejuang yang melancarkan perang 17 tahun di negara tetangganya Afghanistan, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Pakistan.

“Karena kurangnya tindakan tegas Pakistan untuk mendukung Strategi Asia Selatan, sisa $ 300 juta diprogram ulang,” kata juru bicara Pentagon, Letnan Kolonel Kone Faulkner, Sabtu (1/9/2018).

“Kami terus menekan Pakistan untuk secara sembarangan menargetkan semua kelompok teroris,” kata Faulkner sebelum menambahkan bahwa jumlah bantuan akan digunakan pada “prioritas mendesak lainnya” setelah persetujuan Kongres.

Seorang pejabat Pakistan, yang berbicara dengan syarat tidak disebutkan namanya, mengatakan dia tidak mengetahui pemberitahuan resmi mengenai keputusan AS mengenai bantuan ini, tetapi mengatakan salah satunya diperkirakan akan berakhir pada akhir September, menurut laporan media.

Amerika Serikat dengan bodoh telah memberi Pakistan bantuan lebih dari 33 miliar dolar selama 15 tahun terakhir, dan mereka tidak memberi kita apa pun kecuali kebohongan dan penipuan, berpikir bahwa para pemimpin kita sebagai orang-orang bodoh. Mereka memberikan tempat yang aman bagi para teroris yang kita buru di Afghanistan, dengan sedikit bantuan. Tidak lagi!
– Donald J. Trump (@realDonaldTrump) 1 Januari 2018

Pengumuman itu datang hanya beberapa minggu setelah Perdana Menteri terpilih Imran Khan menjabat.

Khan telah berulang kali menyalahkan partisipasi Pakistan dalam “kampanye anti-teror” yang dipimpin AS atas melonjaknya serangan di negara asal selama dekade terakhir dan telah berjanji untuk menyeimbangkan hubungan Islamabad dengan Washington.

Pengumuman itu juga dilakukan hanya beberapa hari sebelum kunjungan ke Islamabad direncanakan oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan pejabat militer AS, Jenderal Joseph Dunford.

Lebih dari seminggu yang lalu, percakapan telepon antara Pompeo dan Khan menimbulkan kontroversi, dimana Islamabad mengakui bahwa rumor tersebut tidak benar.

Kantor Luar Negeri Pakistan menyanggah pernyataan AS yang mengatakan “Pompeo mengangkat pentingnya Pakistan mengambil tindakan tegas terhadap semua teroris yang beroperasi di Pakistan”.

“Kesan yang telah diberikan dalam siaran pers mereka, yang menyebutkan teroris yang beroperasi di Pakistan, sangat berbeda dengan kenyataan. Dan saya mengatakan ini dengan penuh keyakinan,” kata Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi.

Di sinilah letak inti dari disfungsi dalam hubungan AS – # Pakistan: Ekspektasi tanpa harapan dan tanpa akhir berbeda. https://t.co/2DKN4B9raj
– Michael Kugelman (@MichaelKugelman) 2 September 2018

Beberapa analis memperingatkan mungkin tidak ada cara nyata untuk menekan Islamabad dan mengatakan penangguhan bantuan bisa membuat AS kehilangan pengaruh penting atas Pakistan yang akan mencari dukungan negara lain, terutama sekutu lamanya, Cina.

“Pengumuman itu adalah untuk menempatkan Pakistan di bawah tekanan. Pakistan diperkirakan akan memberikan tanggapan yang sangat keras dan juga membawa isu ini pada Pompeo ketika dia berada di Islamabad,” Mateen Haider, seorang analis pertahanan dan keamanan, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Kerja sama antara Islamabad dan Beijing juga meningkat pesat, khususnya di bidang pertahanan dan keamanan. Pakistan kini membeli sebagian besar peralatan pertahanannya dari Cina, bukan AS, dan kemitraan strategis itu mengganggu Washington.”

Pakistan telah melakukan kampanye sengit melawan kelompok bersenjata lokal, dan mengatakan telah kehilangan ribuan nyawa dan menghabiskan miliaran dolar dalam perang lamanya melawan mereka.

Namun para pejabat AS menuduh Islamabad mengabaikan atau bahkan berkolaborasi dengan kelompok-kelompok yang menyerang Afghanistan dari persembunyian mereka di sepanjang perbatasan antara kedua negara.

Gedung Putih percaya bahwa badan Intelijen Antar-Lembaga Pakistan dan badan militer lainnya telah lama membantu membiayai dan mempersenjatai Taliban selain untuk alasan ideologis juga untuk melawan pengaruh India yang meningkat di Afghanistan.

Washington juga percaya bahwa tindakan keras Pakistan sangat penting dalam memutuskan hasil dari perang yang telah lama berlangsung di Afghanistan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah