Menlu Turki: Solusi militer Idlib akan menjadi 'bencana'

Rusia, Turki, dan Iran berkepentingan di Suriah. (Foto: Internet)
1,104

MOSKOW (Arrahmah.com) – Turki dan Rusia harus terus bekerja sama untuk mengejar gencatan senjata di Suriah, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengatakan pada Jumat (23/8/2018), memperingatkan bahwa solusi militer yang mungkin di kota barat laut Idlib akan menjadi “bencana.”

Berbicara kepada wartawan di Moskow setelah bertemu dengan timpalannya dari Rusia, Sergey Lavrov, Cavusoglu mengatakan, “Melestarikan zona de-eskalasi di Idlib, Suriah penting baik dalam hal kemanusiaan dan perang melawan terorisme.”

Menekankan bahwa lebih dari 3 juta warga sipil tinggal di Idlib, dia mengatakan: “Solusi militer akan menjadi bencana. Ini akan menjadi bencana tidak hanya untuk wilayah Idlib tetapi juga untuk masa depan Suriah.”

“Memisahkan warga sipil dari para pejuang di Idlib adalah penting bagi semua orang, tetapi solusi melalui kekuatan militer akan mengarahkan pada gelombang pengungsi baru dan bencana kemanusiaan,” ia memperingatkan.

“Solusi dengan kekuatan di Idlib akan merusak kepercayaan antara Rusia dan Turki serta kepercayaan dari pihak-pihak yang terlibat gencatan senjata.”

Perwakilan dari negara penjamin untuk gencatan senjata Suriah – Turki, Rusia, dan Iran – akan bertemu dengan Staffan de Mistura, utusan khusus PBB untuk Suriah, pada titik ini dalam waktu dekat, tambah Cavusoglu. Masalah ini juga akan dibahas oleh presiden tiga negara di Teheran pada bulan September, katanya.

Cavusoglu juga mengatakan proses politik di Suriah harus dimulai sesegera mungkin.

Mengomentari daftar calon anggota untuk komite konstitusi, Cavusoglu mengatakan: “Membentuk komite konstitusi segera penting bagi masa depan Suriah. Kami mendukung proses ini.”

Terletak di dekat perbatasan Turki, Idlib ini ditetapkan sebagai “zona de-eskalasi” di mana tindakan agresi secara tegas dilarang.

Suriah baru saja mulai muncul dari konflik dahsyat yang dimulai pada awal 2011, ketika rezim Assad menindak keras para pengunjuk rasa dengan keganasan yang tak terduga.

Pejabat PBB memperkirakan bahwa ratusan ribu orang telah tewas dalam konflik itu.

Bebas visa

Rusia dan Turki telah sepakat untuk membentuk mekanisme untuk memulihkan rezim bebas visa antara kedua negara, Lavrov dari Rusia juga mengumumkan.

Rusia siap untuk mencabut pembatasan visa bagi pemegang paspor khusus dan layanan Turki serta untuk pengemudi yang terlibat dalam transportasi kargo antara kedua negara, Lavrov mengatakan kepada wartawan setelah bertemu dengan Cavusoglu.

“Kami telah mengkonfirmasi kesiapan Rusia untuk mengadakan pembicaraan tentang menyederhanakan regulasi perjalanan untuk kategori tertentu bagi warga Turki secara timbal balik, dan kami akan melakukan ini dalam waktu dekat,” kata Lavrov.

‘Mitra strategis’

Memanggil Rusia sebagai “mitra strategis,” Cavusoglu menekankan pentingnya mengembangkan hubungan bilateral dengan Rusia.

“Kami berdua akan meningkatkan hubungan bilateral antara kedua negara untuk menciptakan stabilitas dan pembangunan ekonomi di kawasan ini dan kami akan meningkatkan kerjasama dalam masalah-masalah regional,” katanya.

Tanpa menyebut negara mana pun, ia mengatakan bahwa beberapa negara dan individu cemburu pada Turki dan kerjasama serta persahabatan dengan Rusia.

Cavusoglu juga menyatakan senang karena semakin banyak turis Rusia yang mengunjungi Turki.

“Kami akan sangat senang menyambut sekitar 6 juta teman Rusia ke negara kami tahun ini,” katanya.

Tahun 2019 akan dinyatakan sebagai Tahun Kebudayaan dan Pariwisata antara kedua negara, kata Cavusoglu. Ia berharap bahwa ini akan berfungsi untuk menarik lebih banyak lagi wisatawan Rusia. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.