HRW: Aliansi Saudi-UEA sembunyikan kejahatan perang di Yaman

Seorang pria berjalan di samping lubang yang dibuat oleh serangan udara pimpinan Saudi yang menewaskan sedikitnya 140 orang saat mereka menghadiri pemakaman. (Foto: Hani Mohammed / AP)
230

NEW YORK (Arrahmah.com) – Aliansi militer Saudi-UEA yang memerangi pemberontak Houtsi di Yaman mencapai “kesimpulan yang meragukan” dalam analisis serangan pasca-udara dan gagal menyelidiki dengan benar dugaan kejahatan perang, Human Right Watch menyatakan.

Dalam laporan setebal 90 halaman yang dirilis pada Jumat (24/8/2018), kelompok hak asasi menuduh badan investigasi aliansi, Tim Penilaian Insiden Bersama (JIAT), “membebaskan anggota koalisi dari tanggung jawab hukum dalam sebagian besar serangan”.

“Banyak pelanggaran hukum perang yang dilakukan oleh pasukan koalisi menunjukkan bukti kejahatan perang,” kata HRW dalam laporan itu.

“Investigasi JIAT tidak menunjukkan upaya nyata untuk menyelidiki tanggung jawab pidana personal atas serangan udara yang melanggar hukum. Usaha mereka untuk melindungi pihak-pihak dalam konflik dan personel militer dari tanggung jawab pidana itu sendiri merupakan pelanggaran terhadap hukum perang.”

Koalisi pimpinan Saudi, yang mengklaim memerangi pemberontak Houtsi sejak Maret 2015, telah berulang kali membantah tuduhan kejahatan perang, mengatakan serangan udara tidak ditujukan pada warga sipil.

Namun, data yang dikumpulkan oleh Al Jazeera dan Proyek Data Yaman, mengungkapkan bahwa hampir sepertiga dari 16.000 serangan udara yang dilakukan di Yaman sejak Maret 2015 telah melanda target non-militer.

Serangan-serangan ini telah menargetkan pernikahan, rumah sakit serta fasilitas air bersih dan pembangkit listrik, membunuh dan melukai ribuan orang.

Setidaknya 10.000 orang telah tewas sejak awal konflik, menurut PBB. Analis mengatakan bahwa tol cenderung lebih tinggi.

Selama lebih dari dua tahun, koalisi mengklaim bahwa JIAT secara kredibel menginvestigasi serangan udara yang diduga melanggar hukum, tetapi para penyelidik melakukan lebih dari sekadar menutupi kejahatan perang.

Sarah Leah Whitson, direktur Human Right Watch Timur Tengah

Penyelidikan sebelumnya oleh aliansi yang dipimpin Saudi juga membebaskan dirinya dari tanggung jawab nyata dan menyalahkan pihak Houtsi, tambah laporan itu.

HRW mengatakan bahwa JIAT sering muncul untuk menemukan bahwa serangan udara adalah sah “semata-mata karena koalisi telah mengidentifikasi target militer, tetapi tampaknya tidak mempertimbangkan apakah serangan itu secara hukum proporsional atau jika tindakan pencegahan yang diambil itu memadai”.

Kelompok hak asasi itu juga mengatakan bahwa JIAT menyepelekan serangan udara di kompleks perumahan di kota pelabuhan Mokha, yang menewaskan sedikitnya 65 orang. Menurut JIAT kompleks itu “sebagian rusak oleh pemboman tidak disengaja”.

Serangan terhadap fasilitas air bersih pada bulan September 2016 disebut sebagai “kesalahan yang tidak disengaja” oleh JIAT.

Investigasi HRW kemudian menemukan setidaknya 11 kawah bom di lokasi di mana puluhan warga sipil tewas dan terluka.

“Selama lebih dari dua tahun, koalisi mengklaim bahwa JIAT secara kredibel menginvestigasi dugaan serangan udara yang tidak sah, tetapi para penyelidik melakukan lebih dari sekadar menutupi kejahatan perang,” kata Sarah Leah Whitson, direktur HRW Timteng.

“Pemerintah yang menjual senjata ke Arab Saudi harus mengakui bahwa penyelidikan palsu koalisi tidak melindungi mereka dari terlibat dalam pelanggaran serius di Yaman.”

Sementara itu, AS, Inggris, Kanada, Perancis dan Spanyol semuanya telah menjual senjata ke Arab Saudi dalam beberapa tahun terakhir meskipun ada petisi berulang dari kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Beberapa senjata itu telah digunakan dalam konflik.

AS telah menjadi pemasok peralatan militer terbesar bagi Riyadh, dengan lebih dari $ 90 miliar penjualan tercatat antara 2010 dan 2015.

Menyusul serangan udara baru-baru ini terhadap bus sekolah yang menewaskan 40 anak, anggota kongres meminta militer AS untuk mengklarifikasi perannya dalam perang dan menyelidiki apakah dukungan untuk serangan udara dapat membuat personil militer Amerika “bertanggung jawab atas tindakan kejahatan perang”.

Pada bulan Juli tahun ini, Raja Salman mengeluarkan keputusan kerajaan “mengampuni semua personil militer yang telah mengambil bagian dalam Operation Restoring Hope (dimulai pada April 2015) dari hukuman militer dan disiplin masing-masing”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.