Pengacara Turki minta penangkapan tentara AS di Pangkalan Militer Incirlik

Angkatan Udara AS A-10 Thunderbolt II berangkat dari Pangkalan Udara Incirlik, Turki, 20 Januari 2018. (Foto: Angkatan Udara AS / Airman Senior Kristan Campbell)
1,136

ANKARA (Arrahmah.com) – Sekelompok pengacara pro-pemerintah Turki telah mengajukan dakwaan terhadap beberapa perwira AS yang terkait dengan Pangkalan Udara Incirlik, meminta penangkapan mereka karena diduga terkait dengan kelompok teroris, Military.com melansir pada Rabu (8/8/2018).

Tuduhan itu datang di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan Turki, sekutu NATO yang telah terperangkap dalam oposisi politik dalam beberapa tahun terakhir, penutupan saluran media dan pengetatan kontrol sistem pengadilan, menurut kelompok bantuan internasional.

Para pengacara meminta penghentian sementara untuk semua penerbangan yang meninggalkan pangkalan dan akses untuk mengeksekusi surat perintah penggeledahan, menurut dokumen pengadilan yang diajukan pekan lalu oleh Asosiasi untuk Keadilan dan Bantuan Sosial. Kelompok ini adalah organisasi non-pemerintah yang terkenal terdiri dari pendukung Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Stockholm Center for Freedom, sekelompok wartawan yang diasingkan dari Turki, mengatakan bahwa surat perintah itu kemungkinan diajukan sebagai tanggapan terhadap sanksi ekonomi AS terhadap Menteri Dalam Negeri Turki Suleyman Soylu dan Menteri Kehakiman Abdulhamit Gul atas peran mereka dalam penahanan pendeta Amerika Andrew Brunson.

Brunson telah ditahan di penjara sejak Oktober 2016 atas tuduhan menjadi anggota organisasi teroris, tuduhan bahwa pemerintah AS dan organisasi hak asasi manusia internasional membantahnya.

AS memberlakukan sanksi setelah Turki menolak membebaskan Brunson, yang minggu lalu pindah dari penjara ke tahanan rumah di İzmir untuk penahanan pra-persidangan.

Erdogan secara terbuka mengaitkan pembebasan Brunson dengan permintaan AS untuk mendeportasi Muhammed Fethullah Gulen, seorang pemimpin Muslim yang tinggal di Pennsylvania yang dikatakan pemerintah Turki bertanggung jawab atas upaya kudeta 15 Juli 2016 di Turki.

Surat-surat pengadilan menuduh perwira dan NCO Amerika yang dikutip memiliki koneksi ke kelompok FETO yang diduga dijalankan oleh Gulen dan mencoba “menghancurkan tatanan konstitusional” Turki.

Keluhan pidana berjumlah 60 halaman itu berusaha menangkap Kolonel John C. Walker, Kolonel Michael H. Manion, Kolonel David Eaglen, Kolonel David Trucksa, Letnan Kolonel Timothy J. Cook, Letnan Kolonel Mack R. Coker, dan Sgts. Thomas S. Cooper dan Vegas M. Clark.

Jenderal Joseph Votel, komandan Komando Pusat AS, pensiun Angkatan Darat AS Jenderal John F. Campbell dan Brigadir Angkatan Udara Jenderal Rick Boutwell, direktur urusan regional untuk wakil di bawah sekretaris Angkatan Udara, juga disebutkan dalam pengaduan.

Angkatan Udara mengatakan mereka mengetahui laporan-laporan itu tetapi merujuk semua pertanyaan kepada pemerintah Turki untuk berkomentar.

“Kami terus melaksanakan misi kami di Pangkalan Udara Incirlik, dan kami bangga dengan hubungan yang kami miliki dengan mitra militer Turki kami,” kata Kapten Angkatan Udara Amanda Herman, jurubicara pangkalan tersebut. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.