AS akan jatuhkan lebih banyak sanksi atas Turki

AS akan jatuhkan lebih banyak sanksi atas Turki (Foto: Ahval)
688

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pemerintahan Presiden AS Donald Trump memposisikan diri untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi atas Turki setelah pembicaraan mengenai pembebasan pendeta AS Andrew Brunson rusak, Wall Street Journal melaporkan.

Perincian dalam negosiasi di Washington pada Rabu (8/8/2018) memungkinkan pemerintah AS untuk mengambil langkah hukum baru terhadap Turki, seperti menjatuhkan sanksi pada pejabat Turki lainnya, kata pejabat AS, menurut surat kabar itu, setelah pekan lalu AS menjatuhkan sanksi terhadap menteri dalam negeri dan kehakiman karena dinilai terlibat untuk menahan Brunson.

Kegagalan pembicaraan ini memperdalam krisis antara kedua negara atas penahanan Brunson, seorang ilmuwan NASA, dan tiga pekerja konsuler AS. Semua orang dituduh dengan terorisme karena dugaan mereka terkait dengan gerakan Fethullah Gulen, yang Turki tuduh telah mendalangi kudeta yang gagal pada Juli 2016.

Lira merosot ke rekor terendahnya senilai 5,43 per dolar karena konflik diplomatis ini.

Amerika Serikat menuntut agar Brunson dan orang Amerika lainnya segera dibebaskan dari tahanan. Kedua anggota NATO ini telah bentrok berulang kali atas kebijakan di Suriah, tempat Turki memerangi para pejuang Kurdi yang bersekutu dengan Washington melawan Negara Islam (ISIS) sejak Januari – dan pengadilan terhadap sejumlah warga Turki di New York yang diduga melanggar sanksi AS terhadap Iran dengan bantuan dari bank yang dikelola negara Turki.

Investor memperingatkan bahwa krisis dengan Amerika Serikat kemungkinan mengirim lira pada kehancurannya, meningkatkan prospek program dan kontrol modal dari Dana Moneter Internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.