Berita Dunia Islam Terdepan

Jubir Deplu AS: Ankara harus hadapi "resiko nyata" dari Washington

533

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Juru Bicara Departemen Luar Negeri AS Heather Nauert menegaskan kembali pada Selasa (1/8/2018) bahwa ada kemungkinan serius AS akan memberlakukan sanksi terhadap Turki.

Menanggapi pertanyaan dari Kurdistan 24 tentang dua masalah besar yang memisahkan AS dan Turki – penahanan lanjutan dari Pastor AS Andrew Brunson dan niat Turki untuk membeli sistem pertahanan udara Rusia S-400 – Nauert mengutip pernyataan Wakil Presiden Mike Pence di Konferensi Menteri pekan lalu untuk Memajukan Kebebasan Beragama, yang diselenggarakan oleh Departemen Luar Negeri.

“Tentu saja, Wakil Presiden menjawab pertanyaan itu hanya beberapa hari yang lalu, ketika dia berbicara tentang resiko sanksi yang sangat nyata bagi pemerintah Turki,” Nauert menjawab, saat dia menekankan bahwa AS “telah melakukan banyak percakapan dengan Turki”.

Pence berbicara di Kementerian pada Kamis pekan lalu. Ucapannya termasuk “pesan” untuk Presiden Recep Tayyip Erdogan dan pemerintah Turki atas nama Presiden AS Donald Trump, “Lepaskan Pastor Andrew Brunson sekarang, atau bersiaplah untuk menghadapi konsekuensinya.”

“Jika Turki tidak mengambil tindakan segera untuk membebaskan orang yang tidak bersalah ini dan mengirimnya pulang ke Amerika, Amerika Serikat akan memberlakukan sanksi signifikan terhadap Turki,” kata Pence.

Sebuah tweet dari Trump kemudian memperkuat pernyataan Wakil Presiden: “Amerika Serikat akan memberlakukan sanksi besar pada Turki atas penahanan lama mereka terhadap Pendeta Andrew Brunson, seorang Kristen, dan manusia yang luar biasa.”

Pernyataan Nauert pada Selasa (1/8) pun menunjukkan sikap serupa dari sejumlah petinggi AS lainnya.

Menurut Washington Post, kemarahan Gedung Putih terhadap Turki didorong oleh keyakinan bahwa Erdogan telah mengingkari pemahaman dengan Trump.

Trump mengira dia telah mencapai kesepakatan dengan Erdogan di KTT NATO Brussel pada pertengahan Juli. Trump akan membuat ‘Israel’ membebaskan seorang warga Turki, yang dituduh membantu Hamas, dan Erdogan akan menjamin pembebasan Brunson.

‘Israel’ memang membebaskan Ebru Ozkan, dan Erdogan mengakui bantuan Trump, tetapi Erdogan membantah bahwa ada kesepakatan timbal balik.

Erdogan juga menegaskan bahwa AS “tidak akan bisa mengintimidasi Turki,” sambil memperingatkan bahwa AS akan kehilangan “sekutu yang kuat dan tulus.”

Setelah pertemuan kabinet pada Selasa, juru bicara Erdogan, Ibrahim Kalin, mengulangi posisi itu, mencela ancaman AS “tidak dapat diterima.”

Namun, posisi Turki tampaknya tidak banyak berdampak pada Washington.

Isu serius lainnya juga membagi kedua negara termasuk rencana Turki untuk membeli S-400 dari Rusia. Undang-undang Kongres yang ada mengamanatkan sanksi untuk pembelian semacam itu.

Selain itu, Turki diperkirakan akan untuk menerima pengiriman jet tempur AS terbaru, F-35. Namun Kongres menyatakan pemboikotannya termasuk bahasa yang melarang transfer pesawat, selama Brunson dan Serkan Golga, ilmuwan NASA Turki-Amerika, tetap berada di tahanan Turki.

Hill melaporkan, ketentuan-ketentuan ini dalam anggaran pertahanan Kongres adalah pertanda bahwa Kongres “sudah muak dengan Turki.”

Nauert juga menjelaskan bahwa Turki telah menahan tiga staf lokal yang dipekerjakan oleh Departemen Luar Negeri, dan AS juga menuntut pembebasan mereka. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah