Berita Dunia Islam Terdepan

Empat orang bersaudara menjadi penyandang disabilitas setelah ditembak oleh sniper "Israel"

817

Support Us

GAZA (Arrahmah.com) – Empat orang bersaudara yang tinggal di Kamp Pengungsi Al-Bureij di tengah-tengah Jalur Gaza tidak dapat berjalan tanpa bantuan setelah ditembak oleh penembak jitu “Israel” ketika mereka mengambil bagian dalam demonstrasi Great March of Return, Anadolu melaporkan.

Mohammed dan kembarannya Ahmed (29), dan Bilal (27) relatif beruntung; mereka bisa berjalan dengan kruk. Saudaranya yang lain, Said (19) harus menggunakan kursi roda, setelah ditembak di kedua kakinya.

Terlepas dari luka-luka yang mengejutkan yang disebabkan oleh apa yang disebut “peluru kupu-kupu” yang meledak karena benturan, saudara-saudara masih memiliki harapan untuk masa depan.

Mereka bersikeras bahwa cedera mereka tidak akan mencegah mereka mengambil bagian dalam protes terhadap pengepungan Gaza dan penolakan “Israel” untuk mengizinkan para pengungsi Palestina untuk menggunakan hak mereka yang sah untuk kembali ke tanah mereka.

Berita Terkait

Said ditembak pada 30 Maret, hari pertama protes. Dia telah menjalani lima operasi dan masih memiliki fixators eksternal yang melekat pada kedua kakinya. Luka-lukanya berarti dia tidak bisa mengikuti ujian Sekolah Menengah Umum, dan dia ditandai gagal. “Saya kehilangan satu tahun dalam hidup saya,” dia menjelaskan, “tetapi saya tidak akan menyerah dan akan duduk untuk ujian ketika saya lebih baik.”

Tiga saudara lainnya ditembak pada 11 Mei. Semua telah menghadapi sejumlah operasi untuk cedera mereka, dengan Ahmed sendiri menghadapi 14 kali operasi.

Muhammad adalah satu-satunya yang sudah menikah; anaknya berusia di bawah dua tahun. Dia tinggal bersama istri dan anaknya di sebuah rumah kontrakan yang dia tidak bisa lagi membayar sewanya, karena tidak dapat bekerja sejak ditembak. Saudara-saudaranya tinggal di rumah dengan ibu mereka. Tidak ada yang memiliki sumber penghasilan dan mereka tidak mungkin dapat kembali membuat batu bata setelah menjadi penyandang disabilitas.

Menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza, sejak dimulainya Bulan Maret Besar, protes pasukan pendudukan “Israel” telah menewaskan 156 pria, wanita dan anak-anak di daerah kantong pantai dan melukai lebih dari 17.000 orang lainnya.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah