Berita Dunia Islam Terdepan

Terlibat dalam jaringan prostitusi, mantan tentara "Israel" ditangkap di Kolombia

264

Support Us

CARTAGENA (Arrahmah.com) – Tiga orang “Israel” ditangkap selama akhir pekan di Kolombia, bersama dengan 15 orang lainnya, karena dicurigai terlibat dalam perdagangan seks di kota wisata Cartagena yang mencakup eksploitasi seksual terhadap lebih dari 250 perempuan dan anak perempuan, lapor Ynet.

Dilaporkan bahwa pihak berwenang Kolombia juga meminta Interpol untuk menangkap seorang mantan tentara “Israel” yang dideportasi dari Kolombia karena menjalankan jaringan prostitusi anak. Pihak berwenang mengklaim bahwa bahkan setelah pengusirannya, warga “Israel” berusia 44 tahun, Assi Ben-Mosh terus mengelola operasi gelapnya di Kolombia dari jauh.

Mosh dideportasi ke “Israel” setelah diketahui bahwa ia adalah bagian dari kelompok mantan tentara “Israel” yang telah mengubah sebuah desa nelayan kecil di Taganga menjadi “sarang seks dan narkoba” dari basis mereka di sebuah resor mewah, Benyamin Hostel yang dikenal penduduk setempat sebagai “Israel kecil”.

Dari “Israel kecil” Moosh dilaporkan telah menjalankan klub serupa yang mengeksploitasi obat-obatan dan anak-anak di Cartagena, Bogotá, Medellín, Ekuador, Meksiko, dan Brasil.

Berita Terkait

Otoritas Kolombia mengatakan bahwa Moosh telah membahayakan keamanan negara dan warganya. Laporan mengidentifikasi Moosh yang juga dituduh sejumlah tuduhan lain termasuk penipuan pajak, pelanggaran narkoba dan menghasut anak-anak untuk prostitusi.

Moosh menyangkal ada hubungan dengan jaringan seks pariwisata dan, menurut sumber-sumber “Israel”, ia saat ini sedang melakukan perlawanan hukum untuk kembali ke Kolombia.

Pihak berwenang mengatakan bahwa itu adalah salah satu operasi terbesar untuk memerangi perdagangan seks anak dan prostitusi paksa di Cartagena. Dalam sebuah pernyataan, kantor jaksa agung menggambarkan para korban sebagai “budak nyata abad ke-21”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah