Berita Dunia Islam Terdepan

Pence memperbarui ancaman sanksi terhadap Turki atas pendeta Brunson

502

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Wakil Presiden AS Mike Pence pada Senin (30/7/2018) memperbarui ancaman sanksi terhadap Turki atas penahanan Pastor Andrew Brunson.

Sehari setelah Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan Turki tidak akan mundur dalam menghadapi sanksi AS, Wakil Presiden Pence menggarisbawahi bahwa AS akan terus menekan dengan sanksi pada Ankara sampai Pastor Brunson dilepaskan.

Pekan lalu, pendeta AS, yang ditahan di balik jeruji 19 bulan atas tuduhan spionase dan membantu organisasi teroris, ditempatkan di bawah tahanan rumah. Langkah itu jauh dari memuaskan AS yang berharap bahwa Brunson akan dibebaskan.

Putusan pengadilan memicu kontroversi diplomatik, memicu pertukaran yang tidak biasa antara Presiden Donald J. Trump dan pemimpin Turki.

Dalam bahasa yang mengancam yang tidak pernah digunakan sebelumnya, Trump mengatakan AS akan memberlakukan sanksi besar terhadap Turki atas penahanan Brunson. Namun ancamannya tidak membuat Turki bergoyang posisinya. Sebaliknya hal itu menimbulkan teguran cepat dari Erdogan.

“Kami tidak akan mengambil langkah mundur ketika menghadapi sanksi. Mereka tidak boleh lupa bahwa mereka akan kehilangan pasangan yang tulus,” kata Erdogan selama kunjungannya ke Afrika Selatan pada Minggu.

Wakil Presiden Pence mengulangi posisi AS, dengan secara signifikan mempertimbangkan sanksi cepat terhadap Turki.

Dalam banding pada Senin (30/7), pengacara Brunson berusaha untuk menghapus tahanan rumah dan larangan perjalanan untuk sang pendeta.

Kasus Brunson tetap menjadi sumber perselisihan diplomatik antara dua sekutu NATO. Jaksa Turki menetapkan bahwa pendeta Evangelis dari North Carolina melakukan spionase atas nama negara asing, bersekongkol dan membantu Partai Pekerja Kurdistan yang dilarang (PKK), dan keanggotaan untuk Gerakan Gulen, sebuah organisasi Muslim.

Dia menghadapi 35 tahun penjara jika terbukti bersalah. Kedua Pastor Brunson, yang telah tinggal di Izmir selama lebih dari dua dekade, dan otoritas AS tampak bingung oleh sifat tuduhan ini. Mereka benar-benar menolak tuduhan yang dinilai bermotif politik ini.

Masalah ini bukan satu-satunya titik perselisihan antara kedua negara ketika hubungan berulangkali berpindah ke perselisihan diplomatik atas sejumlah masalah pelik yang belum terselesaikan. Pembelian sistem rudal S-400 Rusia oleh Turki, permintaan ekstradisi ulama Fethullah Gulen yang tinggal di AS, dan pemenjaraan sejumlah warga AS membebani hubungan bilateral, terkadang ke titik yang signifikan.

Tetapi karena kasus Brunson, untuk pertama kalinya, Trump menggunakan bahasa yang mengancam terhadap Turki. Ancaman-ancamannya datang meskipun hubungan baiknya dengan Erdogan.

“Sepertinya pihak Turki bingung mengapa Trump memilih untuk men-tweet ancaman yang begitu kuat pada 27 Juli,” kata Gallia Lindenstrauss, seorang cendekiawan di Bipartisan Policy Center (BPC).

“Dari perspektif Turki,” katanya, “tampak seolah-olah negosiasi tenang berlangsung dengan Menteri Luar Negeri, dan bahwa kasus Andrew Brunson adalah salah satu dari beberapa masalah utama yang menyebabkan ketegangan dalam hubungan bilateral,” katanya kepada Globe Post Turki.

Jelas, kata Lindenstrauss, kasus Brunson menyebabkan kemarahan di kalangan pendukung evangelis Partai Republik.

Menurutnya, kedua pemimpin memiliki kepribadian yang kuat, yang di satu sisi membuat mereka tampak saling menghargai tetapi di sisi lain, membuat lebih sulit bagi mereka untuk mundur dari bahasa yang mengancam.

“Jika Erdogan merasa berani setelah terpilih kembali baru-baru ini dan bermain untuk taruhan yang lebih besar – untuk mencoba memanfaatkan penahanan Brunson demi mengamankan ekstradisi Fethullah Gulen – dia akan menemukan diplomasi sandera seperti itu tidak akan bekerja dengan Washington,” bantah Flanagan.

Dia mengatakan bahwa pemerintah Turki telah mengasingkan mayoritas di Kongres, termasuk banyak teman-teman lamanya di sana, dengan kebijakannya terhadap Israel, tindakan keras terhadap kebebasan sipil, dan keputusan untuk membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia, yang telah menyebabkan undang-undang baru dirancang untuk menangguhkan transfer lebih dari 100 jet tempur F-35.

Administrasi Trump, katanya, telah menunjukkan bahwa mereka berkomitmen untuk menemukan cara efektif untuk bekerja sama dengan Turki dalam menyelesaikan perang melawan ISIS dan menstabilkan Suriah, serta pada kepentingan keamanan bersama lainnya – tetapi ada batas.

Menurut dia, para pemimpin Turki tahu bahwa negara mereka masih membutuhkan jaminan keamanan dan peralatan militer AS untuk memastikan pertahanannya di wilayah yang tidak bersahabat, dan mungkin segera membutuhkan bantuan dengan gejolak ekonomi.

“Jadi saya pikir Erdogan akan bijaksana dalam membebaskan Pastor Brunson – dan tiga pegawai negeri asing yang juga ditahan – dan Washington harus membantunya menemukan jalan keluar-menyelamatkan dari kebuntuan ini sebelum ia benar-benar merusak apa yang tersisa satu sama lain – hubungan yang menguntungkan, ”katanya dalam sebuah kesimpulan. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah