Berita Dunia Islam Terdepan

Iran bebaskan Karroubi dan Mousavi dalam upaya menghadapi tekanan AS

400

Support Us

TEHERAN (Arrahmah.com) – Badan keamanan utama Iran telah menyetujui pembebasan tokoh oposisi Mir Hossein Mousavi dan Mehdi Karroubi, yang ditempatkan di tahanan rumah selama tujuh tahun karena memimpin protes massal pada 2009, seorang anggota keluarga mengatakan kepada media setempat.

“Saya telah mendengar bahwa keputusan untuk mencabut tahanan rumah telah disetujui oleh Dewan Keamanan Nasional Tertinggi,” kata Hossein Karroubi, putra dari reformis yang dipenjara, menurut situs berita Kalameh.

“Keputusan ini akan disampaikan kepada pemimpin (tertinggi) sehingga kasus ini dapat disimpulkan,” katanya, menambahkan bahwa Ayatollah Ali Khamenei akan memiliki 10 hari untuk memveto keputusan tersebut.

Tidak ada konfirmasi resmi mengenai keputusan itu, tetapi laporan itu datang pada saat para pemimpin Iran tertarik untuk menyatukan faksi konservatif dan reformis untuk menghadapi tekanan yang meningkat dari AS dan krisis ekonomi yang memburuk.

Mousavi (76) dan Karroubi (80) adalah kandidat reformis dalam pemilihan kontroversial 2009, yang dimenangkan oleh Mahmoud Ahmadinejad.

Mereka mengklaim pemungutan suara dicurangi, memicu protes massal berbulan-bulan, khususnya di Teheran. Ratusan ribu orang turun ke jalan dalam tantangan terbesar ke sistem sejak revolusi Islam 1979.

Berita Terkait

Pasangan itu ditempatkan di bawah tahanan rumah tanpa persidangan pada Februari 2011, bersama dengan istri Mousavi, Zahra Rahnavard yang berusia 66 tahun.

Hossein Karroubi mengatakan dewan keamanan juga telah sepakat untuk mencabut pembatasan pada tokoh reformis Mohammad Khatami, yang adalah presiden Iran dari 1997 hingga 2005.

Media telah dilarang menunjukkan wajah Khatami dan batasan ketat ditempatkan pada gerakannya.

Presiden Iran Hassan Rouhani berulang kali bersumpah untuk mencari pembebasan Mousavi dan Karroubi – papan utama pemilihannya pada 2013 dan terpilih kembali tahun lalu, dengan nama-nama mereka sering dinyanyikan di rapat-rapatnya.

Tetapi meskipun Rouhani memimpin Dewan Keamanan Nasional, yang terdiri dari tokoh-tokoh pemerintah dan militer yang ditunjuk oleh presiden dan pemimpin tertinggi, tidak ada tanda-tanda kemajuan pada pembebasan mereka.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah