Berita Dunia Islam Terdepan

Rohingya tolak rencana relokasi Bangladesh ke pulau baru Bhasan Char

250

Support Us

DHAKA (Arrahmah.com) – Pengungsi Rohingya mengatakan mereka tidak akan menerima rencana yang diusulkan oleh Bangladesh untuk memindahkan mereka ke pulau terpencil, karena khawatir masalah keamanan, Voice of America melansir pada Jumat (27/7/2018).

“Kami tidak akan menemukan cara untuk pindah ke tempat yang lebih aman jika pulau itu, yang dikelilingi di semua sisi oleh air, banjir,” kata pengungsi Rohingya Masuda Begum, yang tinggal di kamp pengungsi Jamtoli di Cox’s Bazar.

“Kami tidak ingin pergi ke pulau itu.”

Perdana Menteri Bangladesh mengumumkan minggu lalu bahwa puluhan ribu Rohingya akan dipindahkan ke pulau Bhasan Char di Teluk Benggala pada akhir musim hujan yang sedang berlangsung.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan bahwa hanya pengungsi yang secara sukarela setuju harus dipertimbangkan untuk relokasi.

“Setiap upaya untuk memaksa semua orang pergi ke pulau itu benar-benar tidak dapat diterima dan akan mengakibatkan protes besar oleh komunitas dunia terhadap Bangladesh,” kata Phil Robertson, wakil direktur Human Rights Watch divisi Asia.

Dalam beberapa pekan terakhir, Perdana Menteri Bangladesh Sheikh Hasina mengatakan kepada beberapa pejabat internasional tentang rencana pemerintahnya untuk merelokasi para pengungsi ke pulau itu. Hasina mengatakan kepada Natalia Kanem, direktur eksekutif Dana Kependudukan PBB (UNFPA), bahwa sekitar 100.000 Rohingya akan dipindahkan setelah musim hujan.

Dan pada 15 Juli, Hasina mengatakan kepada direktur jenderal Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), William Lacy Swing, bahwa para pengungsi akan dipindahkan ke Bhasan Char untuk memastikan akses ke kondisi hidup yang lebih baik.

Namun, banyak lembaga prihatin tentang pulau seluas 30.000 hektar, yang muncul sekitar sembilan tahun yang lalu.

Seorang pejabat departemen pertanahan setempat mengatakan kepada VOA bahwa sebagian besar pulau terendam selama air pasang. Pejabat departemen kehutanan lainnya, yang tidak ingin diidentifikasi karena takut akan pembalasan dari pihak berwenang, mengatakan tanah itu tidak stabil dan akan memakan waktu setidaknya 20 tahun untuk bisa ditanami.

Mohammad Abul Kalam, komisaris rehabilitasi dan pemulihan pengungsi Bangladesh, mengatakan para pekerja telah berada di Bhasan Char selama berbulan-bulan membangun tempat penampungan bagi para pengungsi.

Berita Terkait

“Karena musim hujan yang sedang berlangsung, pekerjaan sedang terhambat sampai waktu tertentu. Namun, sekitar 50 persen pekerjaan di pulau telah selesai. Pada akhir September, seluruh proyek untuk menampung para pengungsi di pulau ini akan selesai, kami berharap,” kata Kalam kepada VOA.

Namun, para pengungsi Rohingya mengatakan mereka takut untuk pindah ke Bhasan Char.

“Kami tahu dari banyak sumber bahwa sebagian besar pulau sering tenggelam ketika gelombang air menghantam,” kata pengungsi Rohingya, Nurul Kader, kepada VOA.

“Untuk bertahan hidup, kita membutuhkan lahan pertanian dan hutan yang tidak ada di pulau itu. Bangladesh adalah negara yang padat. Namun, orang-orang belum pindah ke pulau itu untuk mendirikan desa di Bhasan Char. Sudah jelas pulau ini tidak aman dan tidak layak,” lanjutnya.

Nobi Hossain, seorang Rohingya lainnya yang tinggal di kamp pengungsi Jamtoli, mengatakan dia tidak mengenal siapa pun yang bersedia pindah ke Bhasan Char.

“Dalam kasus seperti banjir terjadi di sini (di Cox’s Bazar), kita dapat pindah ke tempat yang lebih aman di bukit atau kamp lain. Tapi, jika bencana alam seperti itu menimpa pulau dataran rendah, kita tidak akan menemukan tempat untuk melarikan diri dan akan menjadi bencana besar. Juga, jika pemerintah Bangladesh memindahkan kami ke tempat itu, kami akan merasa seperti diasingkan di pulau terpencil,” kata Hossain.

“Kami tidak ingin pergi ke Bhasan Char.”

Robertson, dari Human Rights Watch, mencatat bahwa Hasina dan pemerintahnya membelokkan pertanyaan tentang rencana dan menolak akses ke pulau itu.

“Banyak pengamat, termasuk badan-badan PBB dan LSM, masih memiliki kekhawatiran besar bahwa Bhasan Char tidak aman dan setiap pengungsi bisa menghadapi bencana besar jika diserang oleh topan yang sering bergerak di daerah tersebut,” ungkapnya.

“Bangladesh tidak boleh menolak hak kebebasan bergerak dan layanan dasar dari para pengungsi yang seharusnya mereka nikmati di Cox’s Bazar,” Robertson mengatakan.

“Jika Bangladesh mulai memindahkan pengungsi ke Bhasan Char yang bertentangan dengan keinginan mereka, tidak akan pernah ada kisah baru krisis pengungsi seperti halnya yang telah dilakukan Myanmar,” pungkasnya. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah