Berita Dunia Islam Terdepan

Perlakuan Rasis Terhadap Mesut Özil, Erdogan: Ini Tidak Bisa Diterima

761

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengecam keras perlakukan rasis terhadap pemain sepak bola Mesut Özil. Ia mengatakan telah berbicara dengan Özil melalui telepon.

Erdogan pada hari Selasa (24/72018) mengatakan bahwa ia telah berbicara melalui telepon dengan Mesut Özil dan mendukung keputusan pemain sepak bola tersebut untuk mundur dari tim nasional Jerman dengan alasan rasisme.

Özil mengejutkan dunia sepakbola pada akhir pekan lalu dengan mengumumkan bahwa dia tidak akan bermain lagi untuk tim nasional Jerman setelah merasa diserang secara rasis usai pertemuannya dengan Erdogan dua bulan lalu.

Kasus Özil membelah pendapat di Jerman. Tetapi menerima tepukan hangat di Turki, yang pemerintahnya telah lama berkampanye melawan meningkatnya Islamophobia di Eropa.

“Tadi malam saya berbicara dengan Mesut. Sikapnya dalam pernyataan itu benar-benar patriotik, itu benar-benar perilaku terpuji,” kata Erdogan, dikutip oleh kantor berita Anadolu.

“Aku mencium matanya,” kata Erdogan, menggunakan istilah Turki untuk orang yang dicintai atau teman.

“Sikap rasis, islamofobia semacam ini terhadap seorang pemuda yang memberi begitu banyak bagi keberhasilan tim nasional Jerman tidak bisa diterima. Ini benar-benar tidak dapat diterima,” tambahnya.

Berita Terkait

Özil, yang lahir di Jerman dengan orang tua yang berasal dari Turki, mendapat kritik keras selama Piala Dunia, terutama atas foto kontroversial dengan Erdogan pada bulan Mei, yang hanya satu bulan menjelang pemilihan presiden dan parlemen di Turki.

Rekannya di timnas Jerman Ilkay Gundogan dari Manchester City juga hadir di pertemuan di London dengan Erdogan. Begitu juga striker Cenk Tosun dari Everton yang lahir di Jerman tetapi bermain untuk timnas Turki.

“Bagaimana Anda akan menjelaskan mengapa saya tidak boleh berfoto dengan Mesut, Ilkay dan Cenk Tosun yang berasal dari Turki di London? Itu tidak bisa ditolerir,” kata Erdogan.

Özil menyesalkan kurangnya dukungan dari presiden DFB Reinhard Grindel dan berkata, “Saya punya dua hati, satu Jerman dan satu Turki.”

“Di mata Grindel (bos DFB Asosiasi Sepak Bola Jerman-Red) dan para pendukungnya, saya orang Jerman ketika kami menang, tetapi saya adalah imigran ketika kami kalah,” ungkap Ozil.

Mundurnya Özil dari timnas mengejutkan pelatih Jerman Joachim Löw. “Baik pelatih nasional maupun saya tidak diberitahu sebelumnya,” kata agen Löw Harun Arslan kepada harian Jerman, Bild.

(ameera/arrahmah.com)

 

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah