"Israel" tembak jatuh pesawat perang Suriah di perbatasan Golan

Sebuah gambar dari Dataran Tinggi Golan yang dicaplok "Israel" menunjukkan ledakan yang disebabkan oleh serangan udara.
365

GOLAN (Arrahmah.com) – “Israel” mengatakan telah menembak jatuh sebuah pesawat perang Suriah yang menyeberang ke Dataran Tinggi Golan yang diduduki “Israel” pada Selasa (24/7/2018), tetapi Damaskus mengatakan jet itu ditembakkan ketika mengambil bagian dalam operasi melawan oposisi di wilayah Suriah.

Insiden itu menambah panas ketegangan di atas Golan, sebuah dataran tinggi strategis antara dua musuh lama dan di mana “Israel” telah bersiaga tinggi ketika pasukan rezim Suriah, didukung oleh Rusia, dekat untuk mendapatkan kembali pangkalan oposisi.

Untuk kedua kalinya dalam beberapa hari, sirene “Israel” terdengar di Golan dan saksi melihat jejak dari dua rudal terbang ke langit. Pihak militer mengatakan pihaknya menembakkan rudal pencegat Patriot ke sebuah jet Sukhoi Suriah yang melintasi 2 km ke wilayah udara yang dikontrol “Israel”, setelah pertama kali mencoba untuk memperingatkannya.

“Pesawat itu ditembak jatuh dan jatuh kemungkinan besar di bagian selatan Dataran Tinggi Golan Suriah,” kata juru bicara militer “Israel” Letnan Kolonel Jonathan Conricus.

“Kami tidak memiliki informasi sejauh ini tentang pilot. Saya tidak tahu ada laporan tentang parasut yang terlihat, dan kami tidak tahu apakah ada pilot yang ditangkap,” media pemerintah Suriah mengatakan, bagaimanapun, bahwa pesawat perang Suriah telah menjadi sasaran “Israel” dan menyerang saat melakukan serangan di wilayah udara Suriah.

“Musuh ‘Israel’ menegaskan dukungannya untuk kelompok-kelompok teroris bersenjata dan menargetkan salah satu pesawat tempur kami, yang menyerang kelompok mereka di daerah Saida di tepi Cekungan Yarmouk di wilayah udara Suriah,” kata kantor berita resmi SANA mengutip sumber militer seperti yang dikatakan.

Pernyataan militer “Israel” tampaknya mengakui bahwa misinya terkait dengan perang sipil di sebelah. “Sejak pagi, telah terjadi peningkatan pertempuran internal di Suriah, termasuk peningkatan aktivitas Angkatan Udara Suriah,” kata pernyataan itu.

Dikatakan “Israel” akan “terus beroperasi melawan” setiap pelanggaran kesepakatan gencatan senjata PBB 1974 yang menetapkan zona penyangga di Golan. “Israel” khawatir bahwa Presiden Suriah Bashar Asad mungkin mencoba menentang rezim demiliterisasi atau mengizinkan bala bantuan “Hizbullah” Iran dan Libanon untuk ditempatkan di dekat Golan.

Ketegangan “Israel”-Suriah yang meningkat telah mendorong syafaat oleh Moskow, yang mengirim menteri luar negerinya, Sergei Lavrov, dan jenderal atas pada Senin untuk pembicaraan dengan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu. Para pejabat “Israel” mengatakan Netanyahu menolak karena tidak cukupnya tawaran Rusia untuk mempertahankan pasukan Iran sejauh 100 km dari garis Golan.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.