Berita Dunia Islam Terdepan

14 orang meninggal dalam aksi protes di Irak

161

Support Us

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Setidaknya 14 orang telah tewas di Irak dalam dua pekan protes atas korupsi dan kurangnya layanan publik, seorang anggota komisi hak asasi manusia negara mengatakan Senin (23/7/2018).

Demonstrasi telah mengguncang Irak selatan dan tengah sejak meletus di kota pelabuhan kaya minyak Basra pada 8 Juli, ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan yang menewaskan satu orang.

Pasukan keamanan berulang kali menggunakan kekuatan untuk membubarkan para demonstran, lansir Al Arabiya.

Pejabat komisi hak asasi Fadel al-Gharrawi mengatakan 14 orang telah tewas di Basra, Samawah, kota-kota kuil Syiah Najaf dan Karbala dan di provinsi Diwaniyah dan Babel.

Dia tidak menyebutkan apakah mereka yang tewas adalah pengunjuk rasa atau anggota dari dinas keamanan, tetapi sumber medis menyebutkan jumlah korban tewas di 11 orang, semua demonstran.

Gharrawi mengatakan 275 pemrotes dan 470 personel keamanan terluka selama demonstrasi terhadap para pejabat yang korup.

Dia mengatakan lebih dari 800 orang juga telah ditangkap, tetapi mengatakan “mayoritas kemudian dibebaskan”, tanpa merinci jumlahnya.

Pejabat lokal dan sumber medis mengatakan sebagian besar korban tewas terbunuh oleh tembakan dari penyerang tak dikenal, sementara satu orang terkena dengan gas air mata yang digunakan untuk membubarkan para demonstran.

Setidaknya satu demonstran Basra tewas oleh pasukan keamanan, kata pejabat setempat, tetapi pihak berwenang juga menuduh “pengacau” dari protes-protes yang merangsek.

Gharrawi, yang ditunjuk oleh parlemen, mengatakan dia “mendesak Perdana Menteri Haider al-Abadi untuk menghindari kekerasan dan penangkapan tanpa pandang bulu” tetapi juga meminta para pengunjuk rasa untuk “berperilaku damai”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah