Perancis kirim bantuan medis ke Suriah

Seorang pria Suriah membawa bantuan kemanusiaan, di Idlib, Suriah pada 23 Juni 2017 [Foto: İsmihan Özgüven / Anadolu Agency]
202

GHAUTAH TIMUR (Arrahmah.com) – Perancis mengirim 50 ton bantuan medis ke Ghautah timur yang dikontrol rezim Suriah pada Jumat (21/7/2018) setelah Rusia setuju untuk memfasilitasi pengirimannya, meningkatkan harapan untuk upaya bantuan di masa depan, kata pejabat Perancis menurut laporan Reuters.

Bantuan itu, yang dijadwalkan akan tiba di sebuah pesawat Rusia ke pangkalan militer Rusia di Suriah barat laut dari Perancis, Sabtu, terjadi setelah kesepakatan antara Presiden Emmanuel Macron dan pemimpin Rusia Vladimir Putin menyusul pembicaraan sejak Mei.

“Operasi ini sangat signifikan karena menunjukkan kesediaan dari Rusia untuk bekerja bersama kami dalam masalah prioritas,” kata sumber diplomatik Perancis. “Daerah ini berteriak minta tolong.”

Pernyataan bersama Franco-Rusia mengkonfirmasi kesepakatan itu.

Pasukan pro-rezim merebut kembali wilayah Ghautah timur dari oposisi pada April setelah mengepung wilayah itu selama beberapa tahun dan meluncurkan kampanye pengeboman brutal terakhir dengan sekutu Rusia mereka.

Bantuan kecil telah memasuki Ghautah timur, tempat sekitar 500.000 orang tinggal, sejak April, meskipun Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) berhasil mengirim bantuan makanan dan nutrisi untuk sekitar 25.000 orang pada awal Juli.

Setelah di Suriah, kargo akan didistribusikan oleh OCHA dalam koordinasi dengan Bulan Sabit Merah Arab Suriah.

Perancis telah menerima jaminan dari Rusia bahwa semua persetujuan yang diperlukan dari pemerintah Asad telah diberikan bagi konvoi untuk membuat perjalanan dari utara ke timur Ghautah dan Paris tidak mengharapkan kargo itu akan digunakan oleh pihak berwenang Suriah untuk sarana politik, kata para pejabat.

Ini akan menjadi pertama kalinya sebuah negara Barat telah mengirim bantuan ke daerah-daerah yang dikuasai pemerintah dengan bantuan Rusia, kata sumber itu.

Perancis memutuskan hubungan diplomatik dengan Damaskus pada 2011.

Macron telah selama beberapa bulan berusaha untuk melakukan dialog dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Suriah untuk memecahkan kebuntuan pada bantuan kemanusiaan. Dia menganggap itu langkah pertama untuk menempa diskusi politik yang lebih luas dengan Rusia yang pada akhirnya akan menyatukan pemain kunci regional dan internasional untuk mengakhiri perang saudara tujuh tahun.

Bantuan Perancis bertujuan untuk membantu 500 orang yang terluka parah dan 15.000 lainnya dengan penyakit ringan. Tidak ada pejabat Perancis yang bepergian dengan kargo.

Jika konvoi itu dikirim dengan lancar, itu bisa memfasilitasi upaya bantuan PBB di masa depan, yang sering menghadapi kesulitan mendapatkan persetujuan atau ditahan oleh pasukan pemerintah Suriah, kata para pejabat.

Bantuan senilai sekitar 400.000 euro ($ 469.000) merupakan bagian dari komitmen 50 juta euro oleh Paris yang sejauh ini terutama digunakan di wilayah Raqqa di Suriah timur laut, di mana Perancis memiliki kehadiran militer bersama dengan Amerika Serikat.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.