Berita Dunia Islam Terdepan

Senator AS ancam akan blokir pinjaman untuk Turki atas penahanan pastor

445

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Setelah keputusan pengadilan Turki untuk melanjutkan penahanan Pastor Andrew Brunson, sekelompok senator terkemuka dari kedua belah pihak membalas balik Ankara pada Kamis (19/7/2018), memperkenalkan RUU yang akan membatasi miliaran dolar pinjaman keuangan internasional ke Turki sampai pembebasan warga negara AS tersebut.

Kamis larut malam (19/7) di Washington, enam anggota senator Partai Republik dan Demokrat yang berpengaruh memperkenalkan RUU sebagai tanggapan langsung terhadap putusan pengadilan Turki sehari sebelumnya (18/7), yang memperpanjang penahanan Brunson hingga Oktober.

RUU ini menyebut “untuk membatasi pinjaman dari lembaga keuangan internasional ke Turki sampai pemerintah Turki mengakhiri penahanan yang tidak adil terhadap warga AS.”

Para senator yang memperkenalkan RUU itu adalah: Bob Corker (ketua komite hubungan luar negeri Senat); Thom Tillis; dan James Lankford, semua dari Partai Republik. Sementara dari Demokrat, Bob Menendez (anggota peringkat pada komite hubungan luar negeri Senat), Jeanne Shaheen dan Bill Nelson.

Pada 2016, Turki memenjarakan Pastor Brunson dan menuduhnya sebagai mata-mata.

Putusan pada Rabu (18/7) datang meski ada tekanan dan permintaan AS untuk membebaskannya, termasuk surat dari 66 senator ke Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan April lalu, diikuti oleh permintaan langsung oleh sekretaris negara AS Mike Pompeo kepada pejabat Turki.

RUU baru, yang dijuluki ‘Undang-undang Lembaga Keuangan Internasional Turki’, mengarahkan “eksekutif AS dari Bank Dunia dan Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (EBRD) akan menentang pinjaman di masa depan, kecuali untuk tujuan kemanusiaan, ke Turki oleh Korporasi Keuangan Internasional(IFC) dan EBRD. ”

Penyumbatan seperti itu akan terjadi sampai pemerintah dapat menyatakan kepada Kongres bahwa Turki “tidak lagi secara sewenang-wenang menahan atau menolak kebebasan bergerak bagi warga negara Amerika Serikat (termasuk warga negara ganda) atau anggota staf yang dipekerjakan secara lokal dari misi Amerika Serikat ke Turki.”

Menurut pernyataan para senator, Turki menduduki peringkat kedua di antara semua penerima IFC dengan jumlah $ 927 juta dalam komitmen jangka panjang baru, dan merupakan peminjam EBRD terbesar pada tahun 2017. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah