Berita Dunia Islam Terdepan

Hamas setujui tawaran rekonsiliasi yang diusulkan Mesir

239

Support Us

GAZA (Arrahmah.com) – Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyeh, mengatakan kepada kepala intelijen Mesir Abbas Kamel bahwa Hamas telah menyetujui usulan Kairo.

Kantor berita Turki Anadolu Agency telah memperoleh salinan proposal Mesir untuk mencapai rekonsiliasi antara faksi Palestina Fatah dan Hamas.

Isi proposal empat tahap, 10 pasal tersebut adalah sebagai berikut:

Tahap pertama

Menurut proposal, tahap pertama dimaksudkan untuk dilaksanakan dalam waktu satu pekan.

Pasal pertama menyerukan “segera mengakhiri semua tindakan yang diambil terhadap Gaza, termasuk pemulihan penuh gaji karyawan [dari Otoritas Palestina di Gaza]; pembayaran anggaran operasional semua kementerian pemerintah; dan penyediaan bahan bakar untuk pembangkit listrik [Gaza] tanpa pengenaan pajak ”.

Pasal kedua meminta “menteri pemerintah untuk kembali ke kementerian mereka sesuai dengan struktur saat ini tanpa membuat perubahan apa pun sampai pelaksanaan keputusan komite administratif / hukum”.

Pasal ketiga meminta diadakannya “konsultasi dengan maksud untuk membentuk pemerintah persatuan nasional dalam jangka waktu lima pekan”.

Tahap kedua

Empat pasal dari tahap kedua harus dilaksanakan dalam waktu tiga pekan, sesuai dengan proposal.

Pasal pertama menyatakan bahwa “komite administratif / hukum harus menyerahkan hasil kerjanya ke faksi [yaitu, Hamas dan Fatah] dan pemerintah harus mulai menerapkannya”.

Pasal kedua menyerukan “implementasi kebijakan gaji untuk semua pegawai [Otoritas Palestina] di Tepi Barat dan Jalur Gaza”.

Berita Terkait

Menurut pasal ketiga, Hamas harus mengakui “kumpulan [pajak] pemerintah Palestina, termasuk pemotongan sebagian dari pajak ini untuk membayar gaji personil keamanan [yang ditunjuk Hamas] yang tidak dicakup oleh prosedur administrasi / komite hukum sampai komite keamanan bersidang dan memutuskan status mereka ”.

Pasal keempat menyerukan “penghapusan semua rintangan di perbatasan Gaza dengan Mesir dan “Israel” sambil mempertahankan keamanan yang memadai”.

Tahap ketiga

Dua pasal tahap ketiga akan dilaksanakan dalam jangka waktu tiga pekan hingga satu bulan.

Pasal pertama menyerukan “pertemuan antara komite keamanan yang relevan di Tepi Barat dan Jalur Gaza untuk membahas keamanan dan membangun mekanisme yang sesuai untuk pelaksanaannya di bawah pengawasan Mesir”.

Pasal kedua menyerukan “pertemuan antara peradilan dan komite tanah, yang masing-masingnya akan dibentuk oleh perwakilan dari otoritas yang berwenang di Tepi Barat dan Gaza di bawah pengawasan Mesir dengan maksud untuk mempersatukan lembaga peradilan dan tanah”.

Tahap keempat

Tahap keempat dan terakhir hanya terdiri dari satu pasal yang akan diimplementasikan selama periode tiga hari.

Pasal ini menyerukan untuk “mengadakan pertemuan komite yang ditujukan untuk pengembangan dan aktivasi Organisasi Pembebasan Palestina yang akan diadakan di ibukota Mesir Kairo dengan maksud untuk membangun mekanisme untuk melaksanakan perjanjian 2011 pada dewan nasional, pemilihan dan dewan legislatif , rekonsiliasi komunitas dan kebebasan publik di Tepi Barat dan Jalur Gaza ”.

Pada Ahad, seorang sumber Palestina mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa Hamas telah menyetujui proposal Mesir. Pada Rabu, Fatah mengumumkan bahwa mereka akan “mempelajari” rekomendasi Mesir.

Suasana politik Palestina tetap sangat terpolarisasi sejak pertengahan 2007, ketika Hamas menguasai Jalur Gaza setelah menyapu pemilihan legislatif satu tahun sebelumnya.

Fatah, sementara itu, telah mempertahankan kontrol administratif parsial di Tepi Barat yang diduduki “Israel”.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah