Berita Dunia Islam Terdepan

Analis Turki: NATO ingin manfaatkan wilayah Turki untuk mengepung Iran

592

Support Us

ANKARA (Arrahmah.com) – Seorang analis politik Turki menyatakan pada Sputnik, Minggu (15/7/2018) bahwa pasukan YPG Kurdi dan sponsor AS, bukan tentara Suriah, yang menjadi ancaman utama bagi perbatasan selatan Turki.

Dalam pernyataan yang dirilis pada Rabu pekan lalu setelah KTT di Brussels, NATO berjanji untuk melindungi perbatasan selatan Turki.

Pernyataan itu juga mengatakan bahwa NATO “terus memantau dan menilai ancaman rudal balistik dari Suriah,” dan bahwa “langkah-langkah Turki untuk menanggapi tantangan keamanan yang berkembang dari selatan berkontribusi pada keamanan Aliansi secara keseluruhan.”

“Kami telah meningkatkan kekuatan Angkatan Bersenjata NATO, dan Satuan Tugas Kesiapan Kerja Sangat Tinggi (VJTF) untuk dikerahkan dalam waktu singkat,” tambah pernyataan itu.

Dalam sebuah wawancara dengan Sputnik, Hasan Unal, seorang pakar hubungan luar negeri di Universitas Atylym di Ankara, mengkritik gagasan samar “ancaman” yang disebutkan dalam deklarasi itu, menambahkan bahwa ancaman utama untuk Turki berasal dari pasukan Kurdi YPG dan “sponsor mereka, Amerika Serikat.”

“Tidak ada ancaman bagi wilayah Turki selatan yang datang dari tentara Suriah. Misil yang diluncurkan di wilayah kami dari Suriah berasal dari wilayah yang dikuasai oleh Daesh atau militan Partai Pekerja Kurdistan bahkan sebelum dimulainya operasi militer Turki di Afrin. Ini berarti bahwa ancaman terbesar bagi Turki di selatan berasal dari unit Kurdi dan pendukung AS mereka. Turki seharusnya menolak deskripsi yang tidak jelas tentang ancaman yang terkandung dalam deklarasi KTT NATO,” tuturnya.

Dia menambahkan bahwa dengan menyetujui ketentuan deklarasi, Turki menemukan dirinya dalam posisi negara yang mendukung rencana NATO untuk melingkari dan menekan Iran.

Berita Terkait

Cahit Armagan Dilek, seorang ilmuwan politik dan kepala universitas “Turki di abad 21” menunjuk pada deklarasi yang anti-Turki, yang ditujukan untuk “mengepung Iran dan membawa tekanan dengan menggunakan wilayah Turki dan pengenalan kontingen militer tambahan ke Turki. ”

“Di masa depan, kita mungkin melihat pasukan NATO menyebar di sepanjang perbatasan selatan kita dengan Suriah. Sepertinya NATO dan Turki terlihat berbeda pada apa yang dimaksud dengan “ancaman teroris”. Deklarasi itu mengatakan bahwa setidaknya tiga rudal yang menembaki Turki dari Suriah sebenarnya telah diluncurkan oleh tentara Suriah dan Iran. Dalam laporan terakhir, ‘ancaman teroris’, seperti yang diistilahkan dalam deklarasi NATO, dapat berubah menjadi ‘ancaman Iran’,” lanjut Dilek.

Dilek mengatakan bahwa gugus tugas Respon Cepat yang direncanakan NATO untuk diterapkan, yang seolah-olah untuk memastikan keamanan Turki di selatan, mungkin sebenarnya hanya menargetkan Iran.

Dia menambahkan bahwa untuk mengkonsolidasikan posisinya di wilayah tersebut, NATO dapat mengerahkan pasukannya di timur Eufrat dan menggunakannya sebagai penyangga antara Turki dan YPG.

“Beberapa pasukan NATO mungkin ditempatkan di sebelah barat Eufrat, di dalam Turki. Dengan tentara Suriah siap untuk maju di Idlib pada bulan Agustus, para jihadis lokal dapat bergerak ke arah Turki dan Afrin, sehingga mendestabilisasi situasi di wilayah tersebut. Dalam hal ini, NATO kemungkinan akan menawarkan bantuan kepada kami. Namun, kita juga harus mengingat fakta bahwa pasukan NATO yang ditempatkan di Turki dapat digunakan melawan Iran. Turki harus benar-benar mematangkan keputusan sebelum setuju untuk membiarkan pasukan asing masuk,” jelasnya.

Dia menyebutkan pasukan angkatan laut NATO dikerahkan di Laut Aegea sebagai bagian dari perjanjian Uni Eropa-Turki untuk mencegah gelombang pengungsi Suriah yang melarikan diri ke Eropa.

“Jika, selain ini, kami mengizinkan pasukan darat NATO masuk, kami akhirnya mungkin memiliki masalah untuk mengirim mereka kembali. Sebelum dimulainya Operasi Euphrates Shield, Amerika terus mengatakan bahwa mereka membutuhkan 30.000 tentara untuk mengamankan perbatasan antara kota-kota Suriah Jarabulus dan Azaz,” Dilek mencatat. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah