AS: Rencana Turki untuk membeli S-400 Rusia akan rusak NATO di Eropa

Sistem pertahanan udara S-400 Rusia (Foto: Sputnik / Sergey Malgavko)
620

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Ancaman Amerika Serikat untuk menjatuhkan sanksi terhadap Turki karena pembelian sistem pertahanan rudal S-400 dari Rusia dan janji pemerintah Turki berikutnya untuk melakukan balas dendam telah secara drastis meningkatkan ketegangan antara kedua sekutu NATO tersebut.

Berbicara kepada Reuters, Komandan Pasukan Udara NATO General Tod Wolters mengatakan bahwa rencana Turki untuk membeli sistem pertahanan rudal permukaan-ke-udara Rusia S-400 akan membantu Moskow mengumpulkan informasi tentang jangkauan deteksi dan karakteristik lain dari jet tempur siluman F-35 buatan AS karena mereka mendapatkan pijakan di Eropa.

“Apa pun yang bisa dilakukan oleh S-400 yang memberikannya kemampuan untuk lebih memahami kemampuan seperti F-35 jelas tidak menguntungkan koalisi,” kata Walters.

Menurut juru bicara Angkatan Udara AS, Norwegia, Italia dan Inggris diperkirakan memiliki total 40 unit F-35 di Eropa pada akhir tahun, dengan 24 lagi akan dipasok pada 2019; Belanda juga akan menerima dua pesawat.

Wolters mengatakan Pakta Pertahanan Atlantik Utara khawatir tentang “berapa banyak, untuk berapa lama dan seberapa dekat” setiap jet F-35 akan dioperasikan di dekat S-400.Pada saat yang sama, ia mengungkapkan bahwa meskipun terdapat perselisihan, hubungan dengan Angkatan Udara Turki tetap “kuat.”

Sistem pertahanan rudal Rusia adalah batu sandungan utama dalam hubungan Washington-Ankara.

Pada akhir Juni, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Eropa dan Eurasia Wess Mitchell memperingatkan bahwa Washington akan menjatuhkan sanksi pada Ankara jika melanjutkan dengan pembelian S-400 sementara terlibat dalam pembicaraan dengan AS tentang pasokan F-35.

Pejabat lebih lanjut menambahkan bahwa Washington mungkin menahan pasokan jet siluman, mengutip kekhawatiran keamanan nasional.

Menanggapi ancaman AS, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu berjanji akan mengambil langkah-langkah simetris jika Washington memutuskan untuk memberlakukan sanksi.

“Mereka mengatakan ‘jika Anda membeli S-400, kami akan menjatuhkan sanksi.’ Jika Anda menjatuhkan sanksi, Anda akan melihat jawaban kami. Jika Anda menginginkan hubungan semacam itu, maka ini adalah pilihan Anda,” katanya.

Pada 2 Desember 2017 Rusia dan Turki menandatangani perjanjian pinjaman tentang penjualan S-400 ke Ankara. Bereaksi terhadap kesepakatan tersebut, AS mengancam dengan sanksi anti-Turki, karena percaya bahwa senjata buatan Rusia tidak sesuai dengan misi pertahanan NATO. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.