Berita Dunia Islam Terdepan

Israel, Saudi dan UEA 'lobi' Trump untuk cabut sanksi Rusia

370

Support Us

NEW YORK (Arrahmah.com) – Israel, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab secara pribadi melobi Presiden Donald Trump untuk menengahi kesepakatan diplomatik di mana Rusia akan mengekang keuntungan Iran di Suriah sebagai ganti pencabutan sanksi yang dikenakan pada Moskow atas tindakannya di Ukraina, MEMO melaporkan pada Jumat (13/7/2018).

Percakapan pribadi ini terjadi tepat sebelum pemilihan Trump pada tahun 2016, menurut laporan oleh New Yorker. Pangeran Mahkota UEA Mohammed Bin Zayed memperkenalkan gagasan itu kepada “teman bicara lama Amerika”, situs berita melaporkan.

Duta Besar ‘Israel’ untuk AS, Ron Dermer, mengusulkan pada Putin untuk mendorong agar Iran meninggalkan Suriah. Sementara Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu memprioritaskan untuk mengadili Rusia atas intervensi militernya di Suriah pada tahun 2015. Netanyahu menginginkan jaminan bahwa ‘Israel’ akan memiliki akses mudah ke wilayah udara Suriah, yang dikendalikan oleh Rusia.

Dalam strategi untuk mempengaruhi Moskow, blok tripartit – ‘Israel’, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab – mulai berinvestasi miliaran dolar di Rusia. Hal ini menyebabkan meningginya pertemuan komersial di seluruh negara tripartit. Tetapi tampaknya berlomba-lomba untuk memperoleh prospek di Suriah tidak terjadi begitu mudah. Pemerintah AS akan mengatur pembicaraan dengan Rusia tentang masalah Ukraina akhir bulan ini.

Setelah pemilihan Trump, gagasan itu diajukan oleh Arab Saudi, sekali lagi. Pada tanggal makan malam antara Abdel Al Jubeir, menteri luar negeri Arab Saudi, Abdullah Bin Zayed, menteri luar negeri UEA, dan tamu lainnya pada Maret 2017 di mana “pesan mereka adalah ‘Mengapa kita tidak mencabut sanksi Ukraina terhadap Rusia sebagai imbalan agar Rusia mendesak Iran keluar dari Suriah'”, menurut laporan itu.

Bulan lalu, Trump meminta Rusia untuk bergabung kembali dengan Kelompok Tujuh negara industri (G7). Rusia diberhentikan empat tahun lalu atas aneksasi wilayah Krimea Ukraina. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah