Inggris gandakan pasukannya di Afghanistan

Pasukan Inggris bersiap untuk berangkat pada akhir operasi Marinir AS dan pasukan tempur Inggris di Helmand. (Foto: Reuters)
323

LONDON (Arrahmah.com) – Perdana Menteri Theresa May telah mengumumkan bahwa Inggris akan meningkatkan pasukannya di Afghanistan hingga 1.100 orang, mengirim tambahan 440 tentara, dalam rangka membantu tentara setempat memerangi Daesh dan Taliban, lapor Sputnik pada Rabu (11/7/2018).

Mereka akan berpartisipasi dalam misi Dukungan Tegas NATO, melatih pasukan keamanan Afghanistan. Pasukan, yang akan bermarkas di rencananya tidak akan ambil bagian dalam kegiatan militer aktif, ketika pasukan Inggris selesai berperang pada tahun 2014 dan sejak itu terlibat dalam membantu dan melatih pasukan lokal.

“Dalam melakukan penambahan pasukan bagi operasi Pelatihan dan Pendampingan di Afghanistan, kami telah menggarisbawahi sekali lagi bahwa ketika NATO menyerukan keterlibatannya di negara tersebut, Inggris adalah yang pertama menjawab. NATO sama pentingnya hari ini seperti sebelumnya komitmen kami tetap teguh. Aliansi dapat mengandalkan Inggris untuk memimpin,” kata kepala negara Inggris, mengomentari penyebaran pasukan ini.

Inggris memutuskan untuk meningkatkan kehadirannya atas nama NATO di Afghanistan setelah Donald Trump mengirim ribuan pasukan tambahan di negara konflik tersebut tahun lalu. Presiden AS juga telah meminta sekutu NATO-nya untuk melakukan hal yang sama.

Langkah Inggris telah datang tepat sebelum KTT NATO diperkirakan dimulai di Brussels, Belgia, pada 11 Juli di tengah meningkatnya ketegangan internal. Selama beberapa bulan terakhir, Donald Trump telah berulang kali menekan pemerintah anggota NATO lainnya untuk memenuhi kewajiban pembelanjaan pertahanan tahunan mereka dalam aliansi sejak ia menjabat pada Januari 2017; dan hanya 14 persen dari mereka yang melakukannya.

Afghanistan telah lama menderita situasi politik, sosial dan keamanan yang tidak stabil akibat aktivitas berbagai kelompok “radikal”, termasuk Taliban.

Pada tahun 2001, Amerika Serikat menyerbu Afghanistan untuk menghapus gerakan yang mereka klaim ultra-fundamentalis Islam dari kekuasaan di negara itu, tetapi mengakhiri operasi tempur dan menarik pasukan utamanya pada tahun 2014, menyeret tanggung jawab utama untuk memerangi milisi radikal ke pemerintah Afghanistan.

Namun pasukan koalisi pimpinan AS tetap berada di negara tersebut; mereka tidak hanya diharuskan melatih tentara Afghanistan, tetapi juga berhak untuk meluncurkan serangan udara terhadap “teroris Daesh” dan Taliban jika diperlukan.

Sementara itu, seorang komandan tinggi Afghanistan baru-baru ini mengatakan bahwa 77.000 gerilyawan Taliban sedang berjuang melawan pemerintah Afghanistan – lebih dari dua kali lipat perkiraan dari pejabat AS dan Afghanistan tentang kekuatan pemberontak; 5.000 dari mereka adalah pejuang asing dan 3.000 “militan Daesh”.

Menurut laporan terbaru yang dikeluarkan oleh Inspektur Jenderal Khusus AS untuk Rekonstruksi Afghanistan (SIGAR), pemerintah lokal mengontrol atau mempengaruhi 56,3% dari wilayah negara itu, dengan 43,7% kabupaten lainnya yang berada di bawah kendali Taliban atau diperebutkan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.