Duta besar AS desak Jerman blokir penarikan uang tunai Iran

Richard Grenell.
144

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Duta besar AS untuk Jerman mendesak Berlin agar menghentikan penarikan uang dalam jumlah besar dari rekening bank di Jerman untuk mengimbangi efek sanksi baru AS yang dikenakan setelah Washington menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015.

Richard Grenell, seorang kritikus jangka panjang dari perjanjian itu, mengatakan kepada harian sirkulasi-massa Bild bahwa pemerintah AS sangat prihatin dengan rencana Teheran untuk mentransfer ratusan juta euro secara tunai ke Iran.

“Kami mendorong tingkat tertinggi pemerintah Jerman untuk campur tangan dan menghentikan rencana itu,” kata Grenell.

Iran menahan aktivitas nuklirnya di bawah kesepakatan dan memenangkan bantuan dari sanksi internasional. Para penandatangan lainnya termasuk sekutu AS, Jerman, Perancis dan Inggris telah menegaskan kembali kesepakatan itu, melihat itu sebagai penting untuk mencegah senjata nuklir Iran. Trump mengecamnya sebagai kesalahan yang sangat buruk bagi kepentingan Iran.

Komentar Grenell menarik kecaman dari Johann Wadephul, wakil pemimpin konservatif Kanselir Angela Merkel di parlemen, yang mengatakan transaksi itu tidak boleh diblokir atas dasar politik jika lolos dari masalah hukum.

“Pernyataan duta besar AS sekali lagi mengganggu dan sulit untuk didamaikan dengan peran diplomatiknya,” kata Wadephul kepada Reuters.

Seorang juru bicara kementerian keuangan Jerman mengatakan otoritas Jerman sedang memeriksa permintaan Iran sesuai dengan pedoman yang jelas yang ditujukan untuk menghindari risiko terkait dengan pencucian uang atau pembiayaan kelompok ekstremis.

“Tentu saja jelas bahwa bagian dari tinjauan pemerintah Jerman juga akan melihat apakah mungkin ada pelanggaran terhadap rezim sanksi,” kata seorang juru bicara kementerian luar negeri.

Bild pertama kali melaporkan pada Senin bahwa pihak berwenang Jerman sedang mempertimbangkan permintaan oleh Iran untuk menarik 300 juta euro ($ 350 juta) dari rekening bank yang diadakan di Jerman dan untuk mentransfer uang tunai ke Teheran.

Grenell telah memicu kontroversi dengan mengadopsi peran yang jauh lebih vokal dari pendahulunya sejak tiba di Berlin pada bulan Mei, termasuk posting di Twitter di mana dia mengatakan perusahaan Jerman harus mengakhiri bisnis mereka di Iran setelah keputusan Trump untuk menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan nuklir.

Anggota parlemen Iran mengatakan 5.000 anggota senior rezim dan mereka yang berafiliasi dengan mereka telah menyetorkan jumlah yang mencapai $ 148 miliar dalam mata uang keras ke rekening mereka di bank-bank asing, sebuah langkah yang ditafsirkan oleh pengamat saat mereka mengantisipasi keruntuhan rezim yang akan segera terjadi dengan munculnya protes.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.