Berita Dunia Islam Terdepan

Qatar dan UEA akan bergabung dengan AS di Afghanistan

496

Support Us

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Qatar dan Uni Emirat Arab (UEA) akan bergabung dengan konflik terpanjang dalam sejarah AS, dengan mendukung koalisi pimpinan NATO di Afghanistan.

Abu Dhabi dan Doha akan menjadi bagian dari pertarungan multi-bangsa dengan nama sandi “Operation Resolute Support”, menurut Washington Post. Kedua negara Teluk akan fokus pada pelatihan dan memberi saran kepada pasukan Afghanistan. Angka resmi tentang berapa banyak pasukan yang akan dikerahkan belum diungkapkan tetapi inklusi militer diatur untuk disetujui pekan depan selama pertemuan tingkat menteri NATO di Brussels.

Baik Qatar dan UEA adalah saingan di wilayah Teluk, di mana Doha tetap menanggung blokade udara, darat, dan laut atas tuduhan mendukung terorisme dan ekstremisme. Untuk menambahkan, Presiden AS Donald Trump mendukung tuduhan terhadap Qatar tahun lalu. Namun Qatar terus secara kategoris menolak klaim tersebut, dan sejak itu Doha berusaha membuktikan kepada AS bahwa Doha berkomitmen untuk memerangi terorisme. Trump sejak itu berulangkali mendesak negara-negara Teluk untuk mengakhiri keretakan.

Qatar telah berusaha menjadi anggota penuh NATO untuk meningkatkan pandangan keamanannya tetapi ditolak atas dasar bahwa hanya negara-negara Eropa yang bisa lolos, menurut Perjanjian Washington. Atau ini merupakan kemunduran besar di mana Doha ingin membuktikan kelayakannya di Afghanistan tidak jelas.

Berita Terkait

Konflik di Afghanistan dimulai pada tahun 2001, itu melihat AS memimpin 40 negara lain untuk memerangi Al-Qaeda, Taliban, dan pasukan terkait yang mereka katakan bertanggung jawab atas serangan bersenjata di World Trade Center di New York. Pesawat kargo Qatar sebelumnya menyediakan misi pengisian ulang kepada negara-negara yang bertempur di Afghanistan.

Qatar disebut memainkan “peran utama” dalam konflik Afghanistan dengan membuka kantor Taliban di Doha, dalam upaya untuk menengahi kesepakatan damai dengan AS. Meskipun Taliban memuji Qatar tahun lalu atas upaya mereka untuk membawa perdamaian di Afghanistan, hubungan dapat meningkat dengan penempatan Qatar di Afghanistan.

Dilansir MEMO, Email yang dibocorkan dari Duta Besar Emirat ke Yousef Al-Otaibi menunjukkan bahwa UEA berlomba-lomba untuk membuka kantor untuk Taliban di wilayahnya, namun kelompok yang mengatur Afghanistan mendirikan basis di Qatar sebagai gantinya. Menteri Luar Negeri UEA Abdullah Bin Zayed “marah” setelah pengumuman itu.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah