Berita Dunia Islam Terdepan

Mesir batalkan hukuman penjara 113 warga sipil anti-rezim

140

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Mahkamah Agung Mesir pada Rabu (4/7/2018) membatalkan hukuman penjara sepuluh tahun yang telah diserahkan kepada 113 individu yang dihukum karena “melakukan tindakan kekerasan” di kota pantai Alexandria di negara itu pada 2013, sumber peradilan telah melaporkan.

“Pengadilan Kasasi Kairo telah menyetujui banding terhadap hukuman sepuluh tahun penjara bagi 113 warga Mesir anti-rezim,” kata sumber itu.

Pada April 2017, Pengadilan Kriminal Alexandria menghukum 113 terdakwa, bersama dengan 13 orang lainnya yang absen, hingga sepuluh tahun penjara. Pengadilan menuntut mereka atas “tindak kekerasan di Alexandria”.

Berita Terkait

Pengacara terdakwa mengajukan banding terhadap putusan pada pertengahan Mei 2017.

Setelah penggulingan, kasus ini diperkirakan akan dipindahkan ke sirkuit pengadilan baru untuk pengadilan ulang. Terdakwa masih memiliki kesempatan untuk mengajukan banding atas putusan kedua.

Pada tanggal 14 Agustus 2013, pasukan keamanan dan angkatan darat Mesir secara paksa membongkar aksi duduk dari Presiden sipil pertama yang terpilih, Mohamed Morsi, di Kairo Rabaa Al-Adawiyya dan Al-Nahda Squares, di mana 632 warga sipil tewas menurut National Dewan Hak Asasi Manusia (NCHR) di Mesir. Organisasi hak asasi lokal dan internasional lainnya mengklaim bahwa jumlah korban melebihi 1.000 orang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah