ADB setujui hibah $ 100 juta untuk Rohingya di Bangladesh

Perwakilan Save the Children berjalan setelah badai di kamp pengungsi Chakmarkul, di Cox's Bazar, Bangladesh, 10 Juni 2018. (Foto: Reuters)
94

DHAKA (Arrahmah.com) – Dewan Bank Pembangunan Asia (ADB) telah menyetujui bantuan hibah sebesar $ 100 juta – yang pertama dari paket yang diperkirakan berjumlah $ 200 juta untuk membantu Bangladesh mengembangkan infrastruktur dasar dan layanan bagi para pengungsi Rohingya, lansir Daily Star pada Jumat (6/7/2018).

Sejak akhir Agustus 2017, sekitar 700.000 orang telah menyeberangi perbatasan dari negara bagian Rakhine, Myanmar, ke Cox’s Bazar di ujung tenggara Bangladesh.

Ini telah menyebabkan ketegangan besar pada infrastruktur lokal, ekonomi, dan juga masalah kemanusiaan besar. Para pengungsi tersebut tinggal di 32 kamp yang tersebar di Cox’s Bazar.

Menyediakan makanan, tempat tinggal, kesehatan, sanitasi, air, dan layanan penting lainnya di kamp sambil menangkis penyakit adalah tantangan sehari-hari. Jika tidak tertangani, kondisi dikhawatirkan akan memburuk secara dramatis, kata siaran pers ADB hari ini (6/7).

“Mengingat skala kebutuhan kemanusiaan, kami berkoordinasi dengan Bank Dunia dan mitra pembangunan lainnya untuk mendukung pemerintah Bangladesh dalam mengatasi krisis di Cox’s Bazar,” kata Presiden ADB Takehiko Nakao.

“Proyek ADB di fase pertama ini akan berusaha menyediakan infrastruktur dasar dan layanan yang akan meringankan kerentanan dan risiko kelaparan, penyakit, dan bencana,” lanjut Nakao.

Nakao menerima permintaan dari Menteri Keuangan Bangladesh Abul Maal Abdul Muhith, untuk bantuan hibah ketika mereka bertemu pada awal Mei. Kemudian ADB mengembangkan dan memproses proyek dengan kecepatan luar biasa di bawah prosedur daruratnya.

Proyek hibah ADB senilai $ 100 juta ini akan mendukung orang-orang yang terlantar yang ditampung di kamp-kamp di Uknia dan Teknaf dari Cox’s Bazar yang berfokus pada pasokan air dan sanitasi, manajemen risiko bencana, energi, dan akses jalan.

Proyek ini akan merehabilitasi jalan di dalam kamp untuk menghubungkan pusat distribusi dan penyimpanan makanan penting, rumah sakit, fasilitas pendidikan, dan menyediakan akses darurat.

Proyek ini juga rencananya ditujukan untuk membangun kembali jalan dari Cox’s Bazar ke Teknaf dan bagian penting lainnya. Untuk mengatasi kebutuhan air, proyek akan menyediakan pengangkut air bergerak, fasilitas pemandian masyarakat, dan membangun sistem penyediaan air ledeng dan fasilitas pengelolaan limbah, bersama dengan instalasi pengolahan air kecil.

Penerangan jalan bertenaga surya yang terhubung dengan jaringan akan disediakan, sementara akses listrik ditambah dengan gardu, jalur distribusi, dan transformer.

Bagian tenggara Bangladesh sangat rentan terhadap berbagai jenis bahaya alam, serta musim angin puyuh dan musim hujan, yang meliputi banjir, tanah longsor, kilat, kebakaran, dan gelombang panas.

Dengan adanya tantangan potensial ini, proyek akan memperkuat manajemen risiko bencana dengan membangun tempat perlindungan siklon dengan jalan akses darurat, serta pusat distribusi makanan, dinding untuk melindungi terhadap tanah longsor, dan jaringan drainase air hujan.

Dukungan ADB akan berada dalam kerangka Rencana Tanggap Bersama multisektor yang disiapkan oleh Kelompok Koordinasi Antarsektor pimpinan PBB yang berkoordinasi dengan pemerintah.

Proyek ini telah dikembangkan dan akan dilaksanakan berkoordinasi dengan badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bank Dunia, dan donor lain yang memberikan bantuan kemanusiaan seperti makanan, air, bantuan medis, dan penampungan sementara.

Sementara itu, tahap kedua dari dukungan hibah ADB sebesar $ 100 juta ini rencananya akan digunakan untuk memberi dukungan bagi kemajuan tahap pertama. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.