Berita Dunia Islam Terdepan

Swedia laporkan pertumbuhan pesat "Islam radikal"

314

Support Us

STOCKHOLM (Arrahmah.com) – Jumlah ekstrimis Islam di Swedia telah meningkat sepuluh kali lipat, Sekolah Tinggi Pertahanan Swedia menulis dalam sebuah laporan baru tentang ancaman Islam yang ditugaskan oleh Swedish Civil Contingencies Agency (MSB), Sputnik melaporkan pada Minggu (2/7/2018).

Menurut laporan yang diberi nama “Antara Salafisme dan Jihadisme Salafis,” jumlah “ekstremis” Islam telah meningkat sepuluh kali lipat selama dekade terakhir.

Dalam waktu kurang dari satu dekade, lingkungan “Islamis” Swedia telah berkembang dari 200 anggota menjadi 2.000, dimana Salafisme memainkan peran penting dalam penyebaran kekerasan Islam di sejumlah kota Swedia, termasuk Gothenburg, klaim laporan tersebut.

Dalam laporannya, Salafisme digambarkan sebagai interpretasi literal Islam Sunni dan ideologi anti-demokrasi dengan tuntutan untuk penyerahan total kepada kehendak Tuhan.

Peneliti senior Swedia terkait masalah terorisme, Magnus Ranstorp, menekankan kurangnya studi sebelumnya tentang ideologi Salafi di Swedia. Ia pun menekankan bahwa misionaris Salafi proaktif di media sosial, menggunakan situs seperti YouTube dan Facebook untuk menjangkau audiens baru.

“Salafisme dalam beberapa kasus terbukti menjadi fondasi dari ekstrimisme jihad. Semua Salafi bukanlah jihadis, tetapi semua jihadis adalah Salafi,” kata laporan itu, memperkirakan bahwa propaganda Salafis telah mendorong lebih banyak warga Swedia bergabung dengan berbagai gerakan jihadis, terutama di Timur Tengah.

Sekolah Tinggi Pertahanan Swedia menyoroti dukungan luas untuk penyebab jihadis di, misalnya, Afghanistan, Somalia, Irak dan Suriah, serta serangan teroris yang terjadi di Stockholm pada 2010 dan 2017, sebagai peristiwa paling penting yang terkait dengan Salafi.

Pada saat yang sama, banyak hal telah terjadi di bawah radar publik, kata laporan itu. Menurut laporan itu, para imam telah membagi negara secara geografis untuk mempengaruhi umat Islam berdasarkan penafsiran mereka tentang Islam. Pesan-pesan kebencian tentang wanita, kaum gay, orang Yahudi, dan orang yang tak beragama dikatakan sebagai tema yang berulang dalam sejumlah khotbah, sama pentingnya dengan tidak berintegrasi ke dalam masyarakat Swedia. Kebencian khusus dikatakan diarahkan terhadap Syiah, yang digambarkan Salafi sebagai “diciptakan oleh orang-orang Yahudi untuk melemahkan komunitas Muslim dari dalam.”

Indoktrinasi awal diidentifikasi sebagai salah satu metode kunci yang memungkinkan penyebaran ideologi “ekstremis”.

“Salafi percaya bahwa langkah penting dan menentukan untuk membangun karakter Islam yang tepat adalah upaya pendidikan awal di sekolah-sekolah Al Quran dan sekolah menengah bawah,” kata laporan itu, mendesak pihak berwenang untuk lebih memperhatikan praktik ini.

Sebagai kesimpulan, propaganda Salafis dikatakan akan semakin kuat di “daerah pengecualian” Swedia dan terutama ditujukan pada sesama Muslim, khususnya wanita dan para pemuda.

Jumlah pasti Muslim di Swedia masih menjadi perdebatan karena tidak adanya statistik berbasis agama di negeri ini. Sebuah laporan Pew 2017, bagaimanapun, memperkirakan proporsi Muslim di 8,1 persen dari populasi Swedia 10 juta – yang merupakan persentase tertinggi di Skandinavia dan salah satu yang tertinggi di seluruh Uni Eropa. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah