Berita Dunia Islam Terdepan

PBB: Arab Saudi bertanggung jawab atas sebagian besar korban anak-anak Yaman

253

Support Us

JENEWA (Arrahmah.com) – Sebuah laporan PBB baru yang diliput secara eksklusif oleh Al Jazeera pada Rabu (27/6/2018) menemukan bahwa Arab Saudi bertanggung jawab atas sebagian besar korban anak dalam perang sipil Yaman.

Sebanyak 1.316 anak telah tewas dan terluka di Yaman, menurut laporan tahunan Anak dan Konflik Bersenjata. Laporan itu diserahkan ke Dewan Keamanan pada Senin malam (25/6) oleh Sekretaris Jenderal Antonio Guterres.

PBB memverifikasi bahwa 552 anak tewas – 398 anak laki-laki dan 154 perempuan – dengan mayoritas disebabkan oleh koalisi militer yang dipimpin Saudi, termasuk sekitar 300 cedera.

Kelompok Houtsi bertanggung jawab atas 83 anak yang tewas dan 241 luka-luka, sementara pasukan Perlawanan Rakyat yang pro-pemerintah bertanggung jawab atas 41 korban terhadap anak-anak. PBB melaporkan bahwa pasukan internasional lainnya yang berjuang untuk mendukung pemerintah Yaman bertanggung jawab atas 19 korban, Al-Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP) untuk 10 korban dan Tentara Nasional Yaman antara lain hanya untuk empat korban.

Berita Terkait

Koalisi yang dipimpin Saudi diundang oleh presiden Yaman yang diakui secara internasional Abd Rabbuh Mansur Hadi untuk menetralisir ancaman yang diajukan oleh Houtsi pada Maret 2015. Hari ini, mereka terus berjuang untuk pelabuhan Hudaydah dalam operasi yang dijuluki “Kemenangan Emas”. PBB telah memperingatkan bahwa kehidupan 250.000 warga Yaman akan hancur sebagai akibat dari operasi militer untuk merebut kembali kendali jalur air vital ini.

Laporan PBB menuduh kaum Houtsi, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab merekrut anak-anak untuk berperang; 842 kasus diselidiki dengan beberapa di antaranya baru berusia 11 tahun.

Dari anak-anak yang diselidiki 534 berjuang untuk kelompok Houtsi di Yaman. Namun kesalahan itu tidak berhenti pada kelompok yang sejajar dengan Iran, karena Tentara Nasional Yaman dan Pasukan Sabuk Keamanan yang didukung UEA menggunakan sekitar 142 anak.

Menurut Al-Jazeera, jaring laba-laba dari kelompok dan pihak bersenjata disebut-sebut bertanggung jawab atas pembunuhan dan melukai anak-anak. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah