Berita Dunia Islam Terdepan

Portugal akan terima 400 pengungsi dari Mesir

288

Support Us

LISBOA (Arrahmah.com) – Portugal telah menawarkan untuk menampung 400 pengungsi dari berbagai negara yang saat ini tinggal di Mesir, menurut Daily News Egypt.

Kementerian Luar Negeri Mesir menyambut baik berita itu pada Jumat; dengan jurubicara Ahmed Abu Zaid yang menyatakan bahwa kerja sama itu adalah hasil dari dialog antara Mesir dan Uni Eropa tentang migrasi, dan upaya yang dilakukan oleh kedua pihak untuk memukimkan kembali pengungsi yang saat ini berada di negara Afrika utara.

Sebuah pertemuan di Kairo antara Mesir dan Uni Eropa pada akhir tahun lalu menghasilkan penciptaan kerangka kerja kerja sama migran, yang termasuk rekomendasi bahwa negara-negara Eropa tertentu memukimkan sejumlah pengungsi.

Portugal bergabung dengan Inggris, Jerman, Swedia, dan Belanda sebagai negara yang telah memukimkan kembali ratusan orang terlantar sebagai bagian dari kerja sama mereka dengan program tersebut.

Hingga Mei, ada total 227.077 pengungsi dan pencari suaka dari 58 negara berbeda yang saat ini terdaftar di UNHCR Mesir. Perkiraan tidak resmi bagaimanapun menunjukkan bahwa jumlah sebenarnya melebihi 300.000.

Berita Terkait

Mesir telah berulang kali meminta komunitas internasional untuk mengakui perlunya tindakan terpadu terhadap pengungsi. Pekan lalu Abu Zaid membawa ke Twitter untuk menandai Hari Pengungsi Dunia dan menyerukan para pemimpin dunia untuk “berbagi tanggung jawab kolektif untuk menampung para pengungsi”.

Mesir secara khusus berjuang dengan beban pengungsi karena masalah ekonominya sendiri. Pemerintah saat ini menerapkan berbagai langkah penghematan sebagai bagian dari program reformasi yang ditetapkan oleh Dana Moneter Internasional (IMF). Sementara IMF memuji upaya pemerintah Mesir tahun lalu, awal bulan ini menekankan bahwa negara harus memperdalam reformasi dan mengurangi pendanaan negara untuk mencapai pertumbuhan yang lebih tinggi.

Kebijakan-kebijakan itu telah menambah masalah keuangan jutaan orang Mesir yang hidup di bawah garis kemiskinan, yang mengeluh karena tidak mampu membeli kebutuhan dasar sejak harga melonjak.

Pengungsi juga menghadapi langkah-langkah tambahan, setelah pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan memberlakukan pajak bulanan pada pengungsi Suriah dari musim panas ini, yang akan meningkat setiap tahun. Pemerintah berpendapat bahwa peningkatan orang asing di negara itu telah mengakibatkan biaya signifikan bagi pemerintah, dan bahwa pajak akan membantu mengurangi defisit anggaran.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah