Berita Dunia Islam Terdepan

Ayah dari keluarga yang dibunuh secara brutal di Kairo mengaku melakukan kejahatan

656

Support Us

KAIRO (Arrahmah.com) – Salah Mursi Abu al-Abbas, yang istri dan dua putrinya dibunuh di apartemen mereka di Kairo pekan lalu, mengaku membunuh keluarganya. Motifnya, seperti yang diceritakan oleh sumber keamanan menurut harian Mesir Shorouk News, adalah bahwa ia takut bahwa mereka akan miskin setelah ia kehilangan semua uangnya di pasar saham.

Salah, yang telah menerima perawatan dari skizofrenia selama enam tahun, telah menjadi tersangka karena pernyataannya yang bertentangan selama penyelidikan.

Ketika ditanya tentang bekas luka dan luka di tangannya, dia mengatakan dia bermain dengan putrinya beberapa hari sebelum kejahatan terjadi. Polisi memerintahkan agar merujuknya ke forensik untuk memastikan waktu terjadinya luka.

Salah awalnya mengklaim bahwa ia menemukan kejahatan ketika ia pulang ke rumah dan mengatakan bahwa sebuah kasus yang berisi $ 19.000 juga dicuri, menambahkan bahwa uang ini berasal dari sebuah apartemen yang diwarisi dari ayahnya dan kemudian dijual.

Namun ketika polisi memeriksanya, mereka mengetahui bahwa Salah belum menjual apartemen baru-baru ini. Salah juga gagal memberikan dokumen untuk membuktikan tuduhannya.

Dalam pengakuan kemudian menurut sumber-sumber keamanan, Salah mengubah alibinya dan mengklaim bahwa dia menjadi mandul setelah mengambil obat yang berbeda untuk menyembuhkan penyakit mental yang dimilikinya. Ini menciptakan beberapa masalah antara dia dan istrinya ketika dia meragukan kesetiaannya.

Menurut laporan polisi, ibu berusia 38 tahun itu dicekik sampai mati dengan jilbabnya, sementara seorang anak perempuan berusia 14 tahun dicekik menggunakan kabel telepon dan putrinya yang lebih muda, 12 tahun, dicekik dengan sarung bantal.

Salah Mursi Abu al-Abbas.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah