Berita Dunia Islam Terdepan

Austria akan ketatkan imigrasi selama kepresidenan UE

179

Support Us

WINA (Arrahmah.com) – Wina, yang dijadwalkan untuk mengambil alih kepresidenan Uni Eropa pada 1 Juli, telah menyiapkan satu set proposal untuk kebijakan migrasi yang lebih ketat. Ini termasuk membuat kamp untuk migran yang diselamatkan di Mediterania dan sistem perlindungan baru, membuat pencari suaka mengajukan permohonan mereka sebelum mereka memasuki blok tersebut, lapor Sputnik pada Selasa (26/5/2018).

Austria, dipimpin oleh Sebastian Kurz dan pemerintah dari Partai Rakyat Austria konservatifnya dan Partai Kebebasan Austria sayap kanan, yang menganjurkan kebijakan migrasi yang lebih ketat, akan mengadakan kepresidenan bergilir Uni Eropa selama setengah tahun pada 1 Juli setelah KTT itu. Pertemuan pan-EU telah didahului oleh KTT mini di Brussels, yang didedikasikan untuk masalah migrasi.

Pemerintah Austria telah menyiapkan dokumen untuk diskusi selama pertemuan bulan Juli dengan pejabat keamanan internal, membanting “kelemahan mendasar” di perbatasan Uni Eropa dan kebijakan migrasi sebelumnya, menurut laporan Financial Times.

“Krisis migrasi tahun 2015 dan konsekuensinya membuat banyak orang memberi kesan bahwa elit politik dan Uni Eropa secara keseluruhan telah kehilangan kendali atas situasi,” dokumen itu, yang dikutip oleh surat kabar berbahasa Inggris berbunyi.

Berita Terkait

Dokumen ini menekankan perlunya mengatasi masuknya laki-laki muda yang tidak berpendidikan dari wilayah-wilayah “yang bercirikan sikap patriarkal, anti-kebebasan dan atau sikap keagamaan yang “terbelakang”.

Untuk menghalangi skenario yang buruk, dokumen tersebut menguraikan sejumlah proposal untuk menghilangkan “kelemahan mendasar” yang digambarkan dari perbatasan luar blok. Pertama-tama, dengan menciptakan “sistem perlindungan baru yang lebih baik di mana tidak ada permohonan suaka yang diajukan di wilayah UE.”

”Jadi migran dari Suriah, Afghanistan, dan negara-negara Afrika harus mengajukan suaka sebelum memasuki Eropa,” tambah dokumen itu.

Dokumen tersebut juga menyarankan pengiriman mereka, yang permohonan suakanya telah ditolak, ke pusat-pusat khusus di luar wilayah blok. Proposal tersebut telah diajukan oleh Kanselir Austria Sebastian Kurz, yang secara garis keras mengadvokasi kebijakan pengungsi. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah